Friday, 4 January 2008

Aku berasa amat kasihan dan tidak sampai hati bila orang datang mengadu kepadaku masalah yang mereka alami... Apatah lagi, mereka-mereka yang tergolong didalam golongan yang kurang bernasib baik... "Ibarat sudah jatuh ditimpa tangga", kesusahan yang dihadapi ditambah pula dengan bebanan hidup yang semakin lama semakin menghimpit...

Pagi tadi, seorang dari pelanggan syarikat aku datang berjumpa denganku... Seperti biasa, tiada lain kecuali ingin mengadu domba masalah yang dia hadapi... Bagi sesetengah orang yang suka mengambil kesempatan, peluang sebegini memang seringkali digunakan... Tapi bagi aku, pelanggan ini (yang iaitu seorang perempuan separuh abad) jelas menunjukkan keikhlasan dan kebimbangannya mengenai masalah yang dihadapi...

Apa yang dimaklumkan kepada aku ialah kes tuntutannya yang tertangguh setelah sekian lamanya... Ianya bermula apabila suaminya ditimpa kemalangan jalan raya beberapa tahun lepas... Kesnya berbangkit semula apabila aku menyemak dan meneliti fail tuntutannya yang masih lagi aktif...

Sebagai seorang yang lembut hati dan mudah bersimpati dengan orang, aku merasa amat sedih melihat keadaan dan masalah yang menimpa diri perempuan yang boleh aku gelarkan sebagai makcik ini... Raut wajahnya tenang dan tidak bermaya... Seolah olah menanggung beban yang amat berat... Bayangkan, si suami tidak boleh bekerja, anak yang semakin lama semakin membesar, belanja harian yang kian lama kian meningkat... Nak harapkan siapa untuk menanggung semua ini?... Harapkan belas ekhsan orang lain, adakah yang sudi membantu?... Jadi, mahu atau tidak, terpaksalah dia membanting tulang empat kerat mencari sesuap nasi untuk menampung kehidupan mereka sekeluarga...

Begitulah lumrah kehidupan... Ada yang kaya dan senang lenang, sehingga duit dibuang buang begitu sahaja... Ada yang miskin, sampai nak makan pun tak cukup duit... Terpaksa merempat, menagih simpati dari orang lain... Sesekali, air mata aku berlinang bila mendengar cerita makcik ini... Jauh disudut hati, jika aku berkuasa dan boleh menentukan sesuatu perkara, ingin saja aku membantu semua mereka yang menghadapi masalah... Agar tiada lagi tangisan dan kesusahan dialami mereka yang memang bernasib malang seperti ini...

Setelah selesai bercerita, makcik itu pulang dan aku kembali ketempat duduk aku... Terdetik dihati, aku harus lakukan sesuatu untuk membantu dirinya setakat mana yang termampu... Kalau tidak banyak, sedikit pun jadilah... Sekurang kurangnya, ringan sikit bebanan yang ditanggung...

Sudah menjadi sebahagian dari tanggungjawab aku menolong dan membantu mereka yang ditimpa kemalangan... Aku tahu bagaimana rasanya bila kita tidak berupaya untuk melakukan apa2 lagi... Kita hilang tempat bergantung dan tempat untuk meneruskan kehidupan... Sudah menjadi tugasanku untuk membantu mereka ini... Insya Allah, akan ku tunaikan tanggungjawab sebaik yang mungkin...

Sebab itu Allah mengurniakan aku dengan pekerjaan ini kerana Dia tahu akan kemampuan aku untuk membantu mereka yang ditimpa musibah... Aku tetap bersyukur dengan rezeki yang dikurniakan walaupun adakalanya klien aku tidak memahami situasi yang aku hadapi setiap hari... Apa yang mereka tahu ialah marah, marah dan terus marah... Tak apalah, asalkan mereka puas dan lega, aku tak kesah... Biarlah aku dimaki, dicaci dan dimarahi mereka asalkan mereka puas... Aku tahu, semua yang berlaku ada hikmahnya dan ku yakini, Allah sentiasa bersamaku... Satu ketika nanti, mereka akan menyedari semua ini...
 

Copyright 2010 Biar Berakhirnya Di Sini.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.