Saturday, 3 May 2008

Aku tak paham la perangai segelintir ahli masyarakat kita ni... Nak kata tak sekolah, masing2 berpelajaran tinggi... Bila kita tegur dan terangkan perkara sebenar, tiba2 aje nak melenting dan marah2... Terjerit-jerit macam kena sampuk setan...

Letih aku nak melayan orang macam ni... Puas aku tunjuk dan terangkan perkara sebenar... Sedikit pun tidak diterima... Malah, aku pulak dimakinya...

"Ingat aku ni tunggul ke?... Sesedap rasa je nak maki hamun aku..." bentak hati ini...


Perkara ni terjadi semalam ketika aku sedang sibuk bekerja... Rakan sekerja aku tiada dipejabat kerana bercuti panjang... Jadi, kebanyakkan kerja diambil alih oleh aku... Dari pengurusan fail sehinggalah panggilan telefon pelanggan... Lemas aku melihat meja yang berselerak dengan fail bertimbun-timbun... Nasib baik aku tak pengsan...

Dah lah sibuk, ditambah pula dengan masalah dengan seorang pelanggan ni... Puncanya, dia tidak berpuas hati dengan cara aku menyelesaikan masalah dia... Untuk pengetahuan, sejak dari mula lagi dia memang tidak berpuas hati dengan perkhidmatan yang diberikan... Pada fikiran dia, dia sentiasa menganggap bahawa aku menipu dan mengambil kesempatan keatas kejadian yang menimpa dirinya...

"Subhanallah... Walaupun aku bekerja untuk syarikat aku, tapi aku tahu hukum hakam serta halal haram... Sampai begitu sekali penilaian dirinya terhadap aku??!!!..."


Aku tahu dia tidak puas hati, tapi ingat2 lah sikit... Takkan sampai nak maki hamun depan orang ramai?... Aku pun ada air muka juga... Ada maruah dan harga diri...

Kami duduk berbincang... Satu persatu fakta aku uraikan kepada dia... Dan setiap kali penjelasan yang aku berikan, semuanya disangkal dan ditolak olehnya... Tidak ada sedikitpun diterima pakai... Sampaikan satu ketika, aku hampir putus asa dan ingin mengalah... Kalau aku ni panas baran, dah lama dah kena buku lima aku ni...

Bila diamati, sebenarnya masalah yang dihadapi pelanggan ini teramatlah kecil dan mudah... Perkara yang remeh-temeh sebenarnya... Tapi nasib aku tak baik, dapat pelanggan yang memang cerewet tak bertempat ini... Cara dia bercakap, macam bagus2, tapi hujah yang diketengah macam budak sekolah tadika... Aku rasa, budak kecik lagi bijak dan pandai menilai mana betul, mana salah...

Bila tidak dapat apa yang dihajati, mula lah nak mengamuk... Macam nak pecah bilik perbincangan tu dengan suara dia yang terpekik terlolong macam orang gila... Aku tidak berbuat apa2 melainkan senyap dan tersenyum... Kalau aku lawan, lain pulak jadinya nanti... Api yang marak, jangan disimbah dengan minyak tanah!... Makin menjadi-jadi nanti... Aku cuma rileks dan biarkan dia melepaskan perasaannya... Bila sudah reda, barulah aku sambung penerangan aku semula...

Selama ini, aku sudah puas menolong dia... Dah habis ikhtiar dah!... Tapi dia masih lagi tidak berubah... Memang dasar pelanggan yang sangat degil!... Aku tak tahu macam mana syarikat aku boleh menerima pelanggan sebegini... Kalau aku yang silap dalam menyelesaikan masalah dia, aku tak kesah... Aku terima dan aku akui kesalahan aku... Ni dah terang-terangan semua fakta dan bukti berada didepan mata... Apa lagi yang dia mahu???...

Lepas tu, mulalah dia kata nak saman aku lah, nak buat itulah, buat inilah... Entah macam2 dia ugut aku supaya aku melihat semula kesnya...

Aku memang tidak boleh berbuat apa2 sebab kesemua perkara yang sepatutnya aku lakukan, telah pun aku laksanakan... Semuanya ada hitam putih... Kalau ikutkan, aku tidak perlu melayan karenah dia ni tapi atas dasar kemanusiaan dan prihatin terhadap setiap pelanggan, aku cuba untuk membantu sebaik mungkin... Tapi akhirnya, ini balasan yang aku terima...

Begitulah jika hawa nafsu melebihi segala-galanya... Sampai akal tidak dapat berfikir dengan baik!... Bila keinginan tidak diperolehi, mula lah memberontak...

Aku rasa sedih kerana pelanggan yang berhadapan dengan aku ini adalah orang Melayu... Bangsa aku sendiri... Dah tu, Islam pulak... Tapi dari cara dia, tidak sedikit pun menunjukkan dia seorang Islam yang sejati... Aku malu dengan perangainya yang bertindak membuta tuli...

Mood aku terus hilang bila kejadian ini berlaku... Terus aku balik ketempat duduk aku, kemaskan meja, tutup PC dan terus balik... Memandangkan semalam ialah hari Jumaat, dapatlah aku pulang kerumah lebih awal dari hari biasa... Tapi kaki aku tidak melangkah pulang sebaliknya ketempat lain...

Alamanda Putrajaya menjadi destinasi aku melepaskan segala perasaan dihati... Lewat pagi, baru aku pulang kerumah...

2 comment:

Encik KhaL said...

biaserla reez. susah nak paham org sekarang. ikut suka hati je

Reez said...

Tulah...

Tu tanda2 dunia akhir zaman... Aku buat baik, orang balas tak baik... Aku nak membantu, aku pulak yang kena marah... Dah tolong, bukan tau nak bersyukur, di maki hamun nya pulak...

Kalau ikutkan baran aku, mampus ko la... Malas aku nak tolong langsung...

Thanks for da comment bro!

 

Copyright 2010 Biar Berakhirnya Di Sini.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.