Thursday, 4 September 2008

Saban hari aku mendengar berita sedih di sekeliling aku... Berita mengenai pemergian insan tersayang, berita mengenai kemalangan yang menimpa saudara terdekat mahupun rakan-rakan, berita mengenai masalah peribadi yang kian mencengkam insan yang rapat dengan aku dan sebagainya...

Semua sudah ketentuan... Takdir tersirat dan tersurat pasti akan tiba... Sebagai manusia biasa kita tidak mampu menghalangnya... Mungkin sesetengah perkara kita boleh mengubahnya tapi rata-rata kita memang tidak berdaya... Kita terlalu kecil dan lemah untuk menanganinya... Hanya merelakan ianya berlaku seperti yang diduga...

Baru2 ini, aku menonton satu dokumentari menarik di kaca televisyen... Kisah berkisar mengenai kehidupan manusia di beberapa benua... Ada yang hidup senang lenang; sehingga mereka tidak tahu apa yang perlu mereka lakukan dengan harta yang bertimbun-timbun... Terlalu banyak kemewahan yang dikecapi sehingga hampir apa sahaja yang mereka mahukan boleh diperolehi dengan satu petikan jari sahaja... Alangkah seronoknya jika kita semua begitu kan?... Tidak perlu bertungkus-lumus dan bersusah-payah mencari wang ringgit demi untuk sesuap nasi...

Di segenap sudut, kelihatan orang berebut-rebut mendapatkan makanan sehingga ada yang jatuh tersungkur akibat ditolak dan dihimpit oleh orang sekeliling... Nyaris-nyaris juga dipijak mati... Begitulah susahnya bila keadaan sudah meruncing, makanan tiada dan tidak mencukupi, kebuluran semakin bermaharajalela sehingga manusia sanggup melakukan apa sahaja untuk hidup di hari esok... Ada yang sanggup meneguk air kencing binatang untuk menghilangkan haus ditekak... Sedih!... Memang bila kita melihatnya, berderai sudah air mata... Tapi apa yang kita lakukan disini?... Hanya melihat dan bersimpati... Tiada apa yang dilakukan hanya menunjukkan rasa simpati semata-mata...

Aku cukup terkedu bila wartawan mendedahkan mengenai keadaan di Tanah Arab; harga barangan melambung tinggi gara-gara ketidakstabilan ekonomi disana... Penduduk yang berpendapatan rendah dan golongan fakir miskin terpaksa menahan 'sakit' akibat dari kenaikan harga barangan disini... Ditambah pula dengan kedatangan Ramadhan, ada diantara mereka tidak bersahur dan mungkin juga tidak berbuka kerana tidak mampu untuk menyediakan hidangan sekeluarga... Ramai juga yang rajin bertandang kerumah orang-orang kaya, memohon simpati untuk menumpang kenikmatan berbuka puasa... Sayu aku lihat gambaran yang dipaparkan di kaca televisyen aku... Dalam kepala, aku terbayang, "Bagaimanakah kiranya kalau keadaan begini berlaku di negara kita (Malaysia)?... Adakah keadaan yang sama akan terjadi atau ianya lebih buruk dan teruk lagi?..."

Ada diantara mereka yang sudah uzur malah ramai juga yang mengalami masalah kesihatan... Yang paling menyayat hati aku ialah seorang pakcik yang mengidap sakit jantung, terpaksa menahan sakitnya kerana tidak mampu untuk mendapatkan bekalan ubat dari hospital... Subhanallah...

Kita disini cukup beruntung, cukup bertuah kerana lengkap segala-galanya... Itu pun, masih ada segelintir daripada kita yang 'tidak sedar diri' dan leka dengan kemewahan dan kemodenan yang melanda sehingga lupa untuk mensyukuri nikmat yang Allah SWT kurniakan... Ambillah iktibar... Jadikan pedoman kerana Allah itu Maha Kaya, Maha Agung... Dia kurniakan segala-galanya kepada kita supaya kita sentiasa kembali kepadaNya... Jika kita alpa, tidak mustahil satu ketika nanti Dia tarik segala nikmat yang telah diberikan selama ini...

Selamat menjalani ibadah puasa...............

2 comment:

i-chimera said...

hmmmm... manusia macam gitulah (merujuk pada diri saya sendiri tau)- masa susah jer baru teringat kat Tuhan....

Reez said...

Setuju...

Bukan Chimera saja, saya juga begitu.. Cepat lupa akan diri dan suka mengeluh... Padahal, dalam dunia, ada lagi yang lebih teruk dan malang dari kita...

Semoga Ramadhan kali ini banyak memberikan keinsafan dan membuka pintu hati kita untuk kembali kepadaNya...

Insya Allah...

 

Copyright 2010 Biar Berakhirnya Di Sini.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.