Monday, 31 December 2007

Aku terkejut bila menerima satu panggilan telefon dari kampung... Pakcik aku di Duri menelefon mak aku memaklumkan satu berita yang kurang enak...

Nenek aku telah meninggal dunia !!!

Bila mendengar khabar itu, maka berguguranlah manik-manik jernih diatas karpet berwarna merah... Sebak dan pilu menerima perkhabaran ini... Aku yang berada disitu turut merasa hiba... Tidak tergambar bagaimana perasaan aku ketika melihat ibuku menangis teresak-esak...

Hendak pulang ke kampung, agak mustahil kerana kampungku terlalu jauh untuk dikunjungi... Bukan tidak boleh, tapi akan melibatkan kos yang tinggi dan masa yang lama... Bayangkanlah aku dan keluarga di Kuala Lumpur, pakcik dan makcik aku semuanya di Bukit Tinggi, Sumatera Barat... Kalau nak pulang, aku kena ambil cuti dan nak book flight ticket, sudah pasti mencecah ribuan ringgit untuk aku sekeluarga...

Aku redha, cuma aku kesian dengan ibuku... Mesti dia rasa terkilan sebab tidak dapat menatap wajah arwah nenekku untuk kali yang terakhir... Sedih memang sedih, tapi apakan daya, kami sekeluarga harus menerima qada' dan qadar Allah dengan hati yang terbuka...


Sedikit mengenai rentetan kehidupan arwah nenek aku

ketika hayatnya dia ada menyuarakan kehendaknya untuk datang ke Malaysia dan tinggal dengan kami sekeluarga... Tapi ibuku terpaksa menangguhkan perancangan itu kerana rumah yang aku beli masih dalam pembinaan... Cadangannya ialah membawa nenekku tinggal bersama bila rumah aku siap nanti... At least, selesa lah sikit... Rumah yang aku duduk sekarang kurang selesa, bilik semua penuh... Buruk pulak tu... Takkan aku nak ajak nenek duduk sekali dan tidur kat ruang tamu pulak???... Aku memang tak sampai hati nak layan dia macam tu...

Arwah pun macam excited bila tahu mak aku nak bawak dia tinggal kat sini... Biasalah, orang tua, mane tak suka kalau anak2 ajak tinggal sekali... Pulak tu, cucu2 dia ni pulak suka melayan dia... Sikit2 aje, "nenek... nenek... nenek...." macam budak2 kecil aje kami2 ni...

And then, tak lama lepas tu, dia jatuh sakit... Biasalah orang tua, bukannya sihat sangat... Kat sana pula, takde orang nak jaga dia sebab makcik yang sepatutnya jaga nenek aku kat sana telah berhijrah ke Jakarta mengikut suaminya... Jadi, arwah nenek aku terpaksa tinggal dengan "om" - dalam bahasa Malaysia dipanggil pakcik disana... Bila fikir2 balik, memang aku sedih dan kesian kat dia sebab adik beradik laki mak aku jaga dia tak macam adik beradik perempuan mak aku jaga... Tiap2 hari aku berdoa semoga dia bertahan dan sihat walafiat sehingga aku bawak dia datang kemari...

Baru2 ni, ketika nak sembahyang, dia terjatuh... Terus kene strok... Adalah dalam seminggu dia terlantar sebelum menghembuskan nafas yang terakhir...

Begitulah ceritanya... Memang aku ralat dengan semua ini... Terus seharian aku hilang mood dan teringat-ingat padanya... Aku masih ingat lagi, waktu mak dan abah nak pergi haji dulu, mak aku sanggup bawak arwah nenek datang ke Malaysia semata-mata nak jaga kami adik beradik... Padahal, aku dan adik beradik yang lain bukannya umur 4 - 5 tahun yang memerlukan pengawasan orang dewasa... Aku sudahpun bekerja ketika itu yang adik aku yang paling kecil sudah berada di Tingkatan 3... Masing2 dah boleh berdikari dan boleh diharap... Tapi mak aku nak juga bawa dia datang kemari...

Bila mak dan abah bertolak ke Mekah, 2 - 3 hari selepas tu, nenek aku jatuh sakit... Dia takut dan risau bila tinggal sorang2 kat rumah... Yelah, siang hari aku dah ke pejabat... Adik beradik yang lain dah pergi kerja dan sekolah... Tinggal la dia seorang diri dirumah... Bila lama, terus kena darah tinggi dan lemah jantung!... Sampai masuk wad dan kene tahan seminggu... Aku dan adik beradik dah risau melihat keadaan dia... Nak telefon abah kat Mekah, takut nanti tak kusyuk pulak orang tua tu mengerjakan ibadat... Terus aku pendamkan saja...

Last2, aku dan adik beradik membuat keputusan untuk menghantarnya pulang ke kampung halaman... Masa dulu, AirAsia tak sampai lagi kampung aku, so nak balik kena naik MAS atau kapal laut... Memandangkan harga tiket kapal terbang mahal, so kenalah naik kapal laut...

Dalam hati, risau juga takut jadi apa2 kat atas kapal tu... Nasib baik ada jiran yang kebetulan nak balik ke kampung yang sama... Jadi, dia tolong tengok2 kan... Lega rasanya... Sampai aje kat kampung, sihat pula arwah nenek aku ni... Takde sakit2 pun... Musykil, musykil...

Bila terkenang kisah2 ni, bergenang air mata aku... Aku masih ingat lagi, masa nenek aku ada kat umah, dia selalu tanya aku kerja kat mana dan buat apa hari ini... Biasalah, orang datang dari kampung, dia mana tahu kehidupan orang bandar... Balik lewat malam sudah menjadi perkara biasa... So, bila aku balik lewat, dia akan tanya aku kenapa lewat sangat balik?... Aku pun tak sampai hati, jawab jelah soalan dia...

And then, setiap kali, dia mesti akan tanya aku... "dah makan dah??..." - dalam bahasa Minang... Everytime dia nak makan, dia akan tanya kami adik beradik... Arwah nenek aku ni jenis yang suka makan berulang... Tapi sedikit2... So, kalau kami adik beradik tak makan lagi, dia akan panggil makan sekali...

Arwah nenek aku ni pelembut orangnya... Macam mak aku juga... Sekarang, dia dah takde lagi dah... Walaupun aku tak pernah tinggal dan duduk dengan dia, tapi aku dapat rasa... Walaupun jauh, dia tetap ingat kat aku dan adik beradik yang lain... Tu yang membuatkan aku rasa sedih teramat sangat.......................................

Al-Fatihah buat arwah...


Catatan:-
Selepas meninggalnya nenek aku ini, aku sudah tidak punyai nenek dan datuk lagi... Semuanya telah kembali ke rahmatullah.....

Sunday, 30 December 2007

Sesuatu untuk kita renungkan....



Satu hari ketika seorang ayah membeli beberapa gulung kertas bungkusan hadiah, anak perempuannya yang masih kecil dan manja sekali, meminta satu gulung.

“Untuk apa?” tanya si ayah.

“Nak bungkus hadiah” jawab si kecil.

“Jangan dibuang-buang ya.” pesan si ayah, sambil memberikan satu gulungan kecil.


Keesokan harinya, pagi-pagi lagi si kecil sudah bangun dan membangunkan ayahnya


“Yah, Ayah…….. ada hadiah untuk Ayah.”

Si ayah yang masih menggeliat, matanya pun belum lagi terbuka sepenuhnya menjawab, “Sudahlah…. nanti nanti saja.”

Tetapi si kecil pantang menyerah, “Ayah, Ayah, bangun Ayah, dah pagi.”

“Eh… kenapa ganggu ayah… masih terlalu awal lagi untuk ayah bangun.”


Ayah terpandang sebuah bungkusan yang telah dibalut dengan kertas pembungkus yang diberikan semalam.


“Hadiah apa ni?”

“Hadiah hari jadi untuk Ayah. Bukalah Yah, buka sekarang.”


Dan si ayah pun membuka bungkusan itu.
Ternyata di dalamnya hanya sebuah kotak kosong. Tidak berisi apa pun juga.


“Eh.. kenapa kosong?? Tak ada isi di dalamnya. Kan Ayah dah kata jangan buang-buang kertas bungkusan Ayah. Membazir tu”...

Si kecil menjawab, “Tak Ayah….., ada isi tu… Tadi kan, Puteri masukkan banyak sekali ciuman untuk Ayah.”


Si ayah merasa terharu, dia mengangkat anaknya. Dipeluk dan diciumnya.


“Puteri, Ayah belum pernah menerima hadiah seindah ini. Ayah akan selalu menyimpan hadiah ini. Ayah akan bawa ke pejabat dan sekali-sekala kalau perlu ciuman Puteri, Ayah akan mengambil satu. Nanti kalau kosong diisi lagi ya!”

Kotak kosong yang sesaat sebelumnya dianggap tidak berisi, tidak memiliki nilai apa-apa pun, tiba-tiba terisi, tiba-tiba memiliki nilai yang begitu tinggi. Apa yang terjadi?

Lalu, walaupun kotak itu memiliki nilai yang sangat tinggi di mata si ayah, namun di mata orang lain tetap juga tidak memiliki nilai apa pun. Orang lain akan tetap menganggapnya sebuah kotak kosong.



Moral:

Kosong bagi seseorang boleh dianggap penuh oleh orang lain.
Sebaliknya, penuh bagi seseorang boleh dianggap kosong oleh orang lain.
KOSONG dan PENUH - kedua-duanya merupakan produk dari “fikiran” anda sendiri.

Sebagaimana anda memandangi hidup demikianlah kehidupan anda. Hidup menjadi bererti, bermakna, kerana anda memberikan erti kepadanya,
memberikan makna kepadanya.

Bagi mereka yang tidak memberikan makna, tidak memberikan erti, hidup ini ibarat lembaran kertas yang kosong........



Sumber asal : Tidak Diketahui (E-mail)

Wednesday, 26 December 2007

1. Start off each day with 'azkar al-istiyqaz' (waking up supplications), thanking Allah for waking up in good shape.

2. Put Allah (swt) and then Prophet Mohammad (saw) before anything else in your life.

3. Broaden your horizons-learn 5 New verses from the Quran, travel to pray the Fajr in the mosque to brighten your day, take up a booklet having azkar-alsaba7 (morning supplications) and read them.

4. Pray Salat Al-duha (after sunrise) and also the remaining 4 obligatory salaat of the day.

5. If someone says something mean to you, just shrug it off and dismiss it in a friendly, laidback manner, and pray that Allah shall forgive him or her. They will probably get the message that they're not triggering your anger and they will stop.

6. When you get angry, remember Allah, and how short and worthless life is to waste in being Angry.

7. Remember that you can never have too many friends, but you can have few quality friends that help you fulfil the purpose of your creation (i.e live for Allah.)

8. When you're happy, try to share your happiness with others thank Allah for that, and pray its continuation.

9. When something bad or embarrassing happens to you, just think that it could always be worse, remember the reward of patience, and thank Allah that it's not worse than it is.

10. Do something extra of goodness once in a while, like feeding a poor person, or caressing an orphan's head.

11. Never stop believing that you can win Allah's love and thus work for it. Then you can win the love of Allah's slaves.

12. Spend some time thinking of Allah's amazing creation.

13. Always love those who love Allah unconditionally. This way you will ensure that you live for Him, love for Him, and hate for Him (those who are enemies of Him)

14. Find the righteous ways to express yourself, and if you think that what you are about to say shall cause no benefit, maintain silence (this is tough!)

15. Every now and then, give yourself a break. play sports, give time to your family, friends, but always remember Allah and watch that He is watching you (Ihsan).

16. Pray for blessings to come to your enemies, and pray Allah to guide them to the right path.

17. Show love to your parents and always obey them (except orders that are against Islam, which they’ll never do) especially to your mother as Junnah is under the feet of your mother.

18. Smile to everyone, to all brothers and sisters, for your smile makes a big difference to them and you are rewarded.

19. Forgive, forget and smile.

20. Tears are not for women only... tears are for all human beings with feelings remaining in them. Don't restrain your tears when remembering Allah.

21. When people criticize your actions and effort, revise your actions and see if they please Allah or not. If they do, then ignore those criticism and remember how the Prophet(s) and the Sahaba (ra) were criticized, made fun of and even physically harmed, so have patience.

22. Read the Quran daily and try to have a schedule for completing it every month (or as much as you could) as long as you open the Quran daily, and read with observing, try to understand and traansform them into action, not just passing your eyes through the words.

23. Don't let popularity go to your head, for it never lasts and you may lose from it more than gain.

24. Never look down on anybody, for they may be better than you in Allah's eyes.

25. After praying the salaatul Isha and before going to bed ask yourself whether you have gained some points for the day or are you loosing. Make repentance for things you have done wrong and think of ways to improve yourself in the following day.


Source : Unknown (E-mail)

Tuesday, 25 December 2007

Jika benar dia ikhlas, akulah insan yang paling bahagia... Jika benar dia jujur, kita sudah lama kenal mesra...

tapi...

adakah dia begitu???... Aku sendiri tidak tahu...


Adakalanya, aku sendiri tertanya-tanya... Betulkah apa yang aku lakukan selama ini? Adakah dia ingin berkawan denganku... Kadang-kala aku rasa seperti orang asing bila berada dikalangan mereka... Terasa seperti diri ini tidak diperlukan...

Silap aku juga, siapa aku untuk berkenalan dan berkawan dengannya?... Tidakkah pelik bila aku tiba-tiba muncul dihadapannya dan ingin berkawan dengannya? Bagi sesetengah manusia, pasti merasakan seperti ada yang tidak kena...

Aku turuti kata hati, aku mulakan langkah dan menghampiri dirinya... Walaupun bukan kerap kami bersua, namun aku tetap dapat melihat kelibat dirinya dari jauh... Saban hari, perasaan ingin tahu dan mengenali dirinya semakin kuat...

Ahhh... Ada apa dengan perasaan?... Malas aku nak melayan...

Tapi, bukan setiap hari diriku tabah untuk menangkis perasaan itu... Ingin aku pergi dan berjumpa dengannya untuk berbual bicara walaupun seketika... Tapi apa pula katanya nanti?...

Tidak!!!... Aku tidak akan berbuat begitu... Biarlah aku pendamkan saja rasa dihati... Biar diri ini saja yang mengetahui apa sebenarnya... Aku tidak mahu melayan semua ini kerana jika aku teruskan juga, impaknya pasti besar didalam hidupku... Lagipun, aku sudah biasa begini... Mungkin ada waktu aku akan jadi tidak keruan, tapi itu bukan alasan untuk aku terus lemah dan tunduk dengan perasaanku sendiri...

Ku yakini, semua ini akan berakhir... Cuma apa yang perlu aku lakukan ialah menjauhkan diri dari dia... Aku perlu fokus dengan kehidupan aku sekarang... Banyak lagi yang perlu aku fikirkan dari perkara yang remeh-temeh sebegini...

Thursday, 20 December 2007

Buat semua rakan-rakan yang dikasihi...

Salam AidilAdha buat anda semua dan doaku semoga segala ibadat yang kita jalankan hari ini diberkati dan diterima olehNya...

Mari kita bersama-sama menjalani ibadah korban...

Photobucket


Photo in courtesy of www.eidmubarak.com, www.recitors.blogdrive.com

Friday, 14 December 2007

Mata pena meluncur laju... Perkataan demi perkataan terlakar diatas kertas bergaris yang berada didepan mata aku... Adakalanya ia terhenti tatkala mindaku ligat memikirkan isi untuk jawapan yang seterusnya... Suasana didalam dewan sunyi sepi... Kadangkala kendengaran bunyi selakan kertas soalan oleh calon yang lain... Masing2 kusyuk menulis, mengejar masa yang pantas berlari...

Setelah cukup 1 jam 30 minit, cikgu sudah meminta semua calon berhenti dan menyerahkan kertas jawapan... Pena diletakkan dan aku terus menyusun helaian kertas jawapan yang agak berselerak... Lengkap semuanya, ku serahkan kertas tersebut dan berdoa agar apa yang telah aku tulis sebentar tadi benar2 menepati kehendak jawapan yang sebenar... Inilah dugaan seorang pelajar separuh masa seperti aku... 5 hari berturut turut bekerja memerah otak, hari cuti pula diluangkan untuk menimba ilmu sebanyak yang mungkin... Aku pasrah dan redha dengan kehidupan sebegini... Tidak banyak yang boleh aku lakukan kecuali mengikuti setiap yang telah dirancangkan...

Keluar masuk dewan peperiksaan memang sudah menjadi lumrah bagi aku... Itu tidak termasuk menahan perasaan gemuruh dan risau ketika berdepan dengan kertas soalan... Paling tidak tahan, ketika keputusan diumumkan dan diposkan kepada aku... Akan terbongkarlah segala balasan hasil usaha masing2 selama ini... Jika benar2 komited, maka cemerlanglah keputusannya, tapi jikalau apa yang diusahakan selama ini tersasar, maka kecundanglah jawabnya... Itulah asam garam bagi seorang pelajar macam aku ini....

Kadangkala, rasa cemburu dan iri hati dengan rakan2 yang lain... Mereka bersenang lenang, bergerak kesana kemari; bebas tanpa perlu memikirkan apa yang perlu dipelajari, apa yang perlu disiapkan... Nak bangun lambat pun takpe, tak perlu berkejar untuk menghadiri kelas, tak perlu risau pasal assignment, project paper dan sebagainya... Alangkah seronoknya begitu... Aku rindu dengan suasana sebegini...

Perjalanan aku masih lagi panjang... Ada 9 bulan lagi sebelum aku akan merdeka, bebas... Tapi, adakah aku akan berhenti setakat disitu? Sudah cukupkah semua ini untuk menampung keperluan untuk aku memajukan diri sendiri? Jika tidak, berapa banyak lagi yang perlu aku korbankan demi untuk mencapai cita2 yang sekian lama terpendam?... Tak apalah, tiada ruginya kalau aku lakukan semua ini...

Biarpun semangat kadang kala pudar, namun aku harus berpegang pada pendirian aku selama ini... Aku yakin, semua ini ada hikmahnya... Mungkin aku tidak berpeluang menjejakkan kaki ke menara gading, pergi ke kampus menimba ilmu sepenuh masa seperti graduan yang lain tapi aku cukup gembira dan bersyukur kerana diberikan peluang untuk menimba ilmu pengetahuan menggunakan hasil dari titik peluh aku sendiri... Biarlah aku susah dulu sebab aku yakin, dimasa akan datang semua yang telah aku usahakan akan membuahkan hasil...

Thursday, 13 December 2007

As promised with my friend, aku gie tengok cerita I Am Legend yang dilakonkan oleh Will Smith...

Pada mulanya, aku tak tahu cerita ini berkisar tentang ape tapi bila dah tengok, masya Allah... Aku rasa kalau orang offer kat aku tengok lagi sekali, aku rasa aku tak nak kot... Bukan pasal cerita ni tak sedap atau tak masuk dengan kepala aku, cuma aku tak prefer untuk tengok cerita macam ni...

For first 30 minutes of the story, aku tak dapat nak tangkap jalan cerita dan apa yang cuba diketengahkan... Selepas beberapa babak terkejut terkejut, barulah aku tahu cerita tu pasal apa... Aku rasa bukan aku sorang aje yang terkejut terkejut, member kat sebelah dan beberapa orang yang duduk sebaris dengan aku pun sama... Korang tahulah sound system dalam panggung wayang... Pelakon tarik nafas pun boleh dengar tau!... Inikan pulak bila bunyi letupan atau ape ke, sure la bergegar satu panggung wayang tu... Itu yang buat aku sekejap sekejap terkejut... Heheheheee.....

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Komen aku: -

Aku rasa lepas ni better aku baca sinopsi dulu sebelum aku gie booking tiket wayang... Takut nanti pisang berbuah dua kali... Hehehehee... Kali ini, aku main beli aje tiket tanpa mengetahui cerita tu cerita ape... Cuma aku tahu, cerita ni bukanlah scary movie tapi aksi yang ditayangkan agak sedikit extreme lah... Kalau bawak budak, memang tak sesuai langsung!...

Watak Will Smith sebagai Dr. Robert Neville; satu2 nya saintis yang hidup dan tinggal berseorangan di bandar New York cukup memberikan impak kepada aku... New York dan dunia telah diserang oleh satu wabak/virus yang dicipta oleh manusia sendiri. Virus telah menukarkan organisma bernyawa kepada makhluk yang amat mengerikan... Tujuan virus ini cuma satu; membunuh makhluk hidup yang lain... Dr. Robert ni dah imune dengan virus ini dan misi dia adalah untuk mencari kalau2 ada survivor kat luar sana yang masih hidup serta meneruskan eksperimen nya untuk mencari penawar bagi membunuh virus ini...

Memang cerita ini penuh dengan aksi (bagi sesetengah orang agak menyeramkan) tapi bagi aku, memang beberapa kali hormon adrenalin aku naik... Especially bila Will Smith dikejar oleh manusia yang telah dijangkiti virus tersebut... Rasa macam aku pulak yang kena kejar... Heheheheee...

Keadaan dalam cerita tu memang teruk, bandaraya yang telah ditinggalkan dan tiada berpenghuni... Adakalanya, Will Smith agak sedikit mereng dengan bercakap dengan patung... Kalau aku, aku pun boleh jadi mereng jugak sebab tiada orang yang hidup dan tinggal aku seorang saja... Memang kesian tapi itulah hakikat hidup Dr. Robert dalam cerita ini...

Ada logiknya juga cerita ini diberikan nama sedemikian sebab dipenghujung cerita, Dr. Robert telah mengorbankan nyawanya sendiri untuk menyelamatkan sejumlah kecil survivor... Ketika itu, barulah dia tahu penawar kepada virus yang selama ini mengancam dan mengubah manusia menjadi makhluk yang amat mengerikan... Jadi, dia telah menyerahkan vaksin tersebut kepada generasi akan datang supaya penawar dapat dihasilkan bagi membunuh virus tersebut... Dia merupakan seorang lagenda yang telah berjaya menyelamatkan dunia dari terus musnah akibat kesilapan manusia sendiri...

Memang ada babak kejar mengejar, gigit menggigit dan sebagainya... Jadi, kalau korang suka tengok cerita macam ni, boleh la pi tengok... Tapi toksah ler bawak awek korang... Nanti kang, ade pulak yang merengek nak balik rumah... Heheheheheeee...

Wednesday, 12 December 2007

Aku rasa kegilaan aku untuk menonton wayang semakin lama semakin teruk... Minggu lepas, aku rasa adalah beberapa kali kaunter pawagam GSC kat Mid Valley tu aku jenguk... Sampai orang yang jaga kaunter tu dah kenal dengan muka aku... ;)

Tadi, aku pergi tengok cerita The Golden Compass dengan member baik... Actually, aku memang dah lama nak tengok cerita nie... Sebelum ni aku baca preview dan tengok gimik, macam best aje citer ni... Al maklumlah, cerita2 fantasi merupakan antara cerita kegemaran aku... Heheheheee....

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Komen aku: -

Dari segi jalan cerita, aku rasa menariklah juga... Walaupun banyak yang tak logik dari yang logik, aku tetap dapat rasa kehadiran ' X ' factor dalam cerita ni... Of course kalau korang relate kan dengan dunia realiti, cerita ni memang tidak masuk akal... Cerita ni pun bukan berunsur magikal mahupun seram... Nak kata science fiction pun tak gak...

Watak2 yang dimainkan dalam cerita ni juga berkesan... Aku cukup tertarik dengan pendekatan yang cuba diketengahkan dalam cerita ni... Perihal setiap manusia yang hidup didalam dunia yang penuh dengan perebutan kuasa, kehadiran daemon yang berbentuk binatang mencuri perhatian aku... Baik hero/heroin ataupun pelakon sampingan, semuanya mempunyai daemon masing2... Interesting!... Aku terfikir, kalau akulah yang berlakon, aku nak daemon ape ye??...

First time aku tengok Nicole Kidman berlakon jadi jahat... Aku tak pasti sebelum ni dia pernah tak berlakon jadi jahat... Anyway, watak yang dibawanya sebagai wanita yang ingin merampas kompas emas dari Lyra; kanak2 yatim piatu yang diamanatkan untuk menyelamatkan dunia mereka dari genggaman Magistrium (entah betul ke tak aku eja ni...) berkesan... Walaupun banyak aksi, penonton tidak rasa bosan melihat setiap babak yang telah difilemkan... Ada part pasal beruang kutub yang kehilangan takhta dan akhirnya berjaya mendapatkannya kembali, perempuan sihir dan sebagainya. Kesemua mereka memihak kepada kanak2 kecil ini...

Aku rasa cerita ini ada kesinambungannya sebab di penghujung cerita tu macam tergantung sikit... So I guess, there will be Part II of the story...

So, pada sesiapa yang suka cerita berunsur fantasi seperti ini, boleh la pergi tengok kat wayang... Esok, aku dah janji dengan member office kat tengok cerita lain pulak... Adehhh....

Saturday, 8 December 2007

Habis aje discussion, aku terus berkejar ke KL Convention Centre sebab nak pi PIKOM PC Fair....

Alangkah menyampah dan bengangnya aku bila sampai2 aje... Adehhhh... Ramai giler orang kat dalam tu sampai susah aku nak gerak dan pi survey barang... Well, biasanya memang tempat tu akan penuh dengan orang tapi taklah seramai masa aku pergi ni...

Muka aku moncong aje kat dalam tu... Dah ler susah nak jalan, asyik kena tolak kesana kesini aje... Sampai aku rasa tak tahan, terus aku tolak orang kat depan dan keluar dari situ...

Aku sempat tengok dua, tiga barang aje... Ingatkan nak spent time sikit kat situ tapi memandangkan mood aku dah takde, terus aku blah... Malaslah nak lepak lama... Aku nak enquire dengan orang yang jaga booth pun tak boleh...

Dari apa yang aku find out, harga barang masa PC Fair kali ni macam sama aje dengan harga kat kedai biasa... Member aku pun cakap perkara yang sama gak... Tapi yang peliknya, ramai gak yang dok beli kat situ... Hmmmm.....

Kalau harga dah sama, aku rasa eloklah pergi kedai aje beli... Taklah perlu bersesak sesak dengan orang ramai kat dalam hall tu... Kita pun boleh bergerak bebas dan ambil masa selama yang kita suka untuk cari barang... Maybe next year, aku tak pergi dah PC Fair... Lagi elok kot...

Friday, 7 December 2007

Lepas balik dari office, aku dan member telah pergi menyaksikan perasmian Pesta Sukan Maybank yang berlangsung di Pusat Latihan Maybank, Bangi... Actually, aku memang tak pernah miss pun untuk menyaksikan launching pesta sukan ni... Tambahan pulak, member2 aku ramai yang masuk, so menjadi kewajipan aku untuk hadir memberi sokongan untuk dia orang lebih2 mereka yang masuk pertandingan lintas hormat...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Bertolak dari office pukul 6.15 petang, sampai di Bangi dah dekat pukul 8.00... Biasalah, hari Jumaat, Lebuhraya KL-Seremban tu memang macam ikan sardin!!... Padat dan jam giler... Aku memang tergerak hati nak guna jalan lain tapi tah macam mane tah, terikut Jalan Sungai Besi tu... Haa padan muka aku!

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Sampai aje, aku jumpa member2 yang sedang makan malam... Borak2 and then terus pergi kat grand stand menanti acara bermula... Aku perhatikan keadaan sekeliling, ramai betul orang yang datang... Entah dari mane, aku pun tak tahu...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

So far, aku rasa tahun ni acara perasmian kurang menyengat sikit kalau nak dibandingkan dengan tahun2 yang sebelumnya... Kehangatan pun tak begitu dirasai sangat... Macam biasa aje...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Memandangkan tahun ni adalah tahun 'rehat' aku untuk pesta sukan, aku cuma menghadirkan diri untuk majlis perasmian aje... Untuk game esok, aku rasa aku tak dapat datang sebab aku ada discussion dengan rakan2 sekelas aku... Aku kena bagi tumpuan pada pelajaran kerana itulah satu2 harapan aku untuk terus maju kehadapan... Jalan sudah ada, cuma aku perlu berbuat sesuatu dan kalau aku abaikan perancangan yang telah dibuat (dengan mengambil bahagian dalam acara sukan dan aktiviti sosial yang lain) maka aku mungkin tidak dapat mencapai apa yang perlu aku capai...

So, to achieve something, we have to sacrifice a bit... Berbaloi lah dengan apa yang aku korbankan... :)

Thursday, 6 December 2007

Terkejut... Rasa geram... Rasa marah... Kelakar pun ye gak...

Tadi beria ia aku rushing ke Mid Valley semata mata nak berjumpa dengan seseorang yang sebelum ini ingin berkenalan dengan aku... Bukan main poyo je antar SMS cakap nak kawan la, ikhlas la... Bla... bla... blaa..... Aku ingatkan betul2 la dia ni nak berkawan ngan aku...

Aku tak kesah sangat, sape2 nak kawan ngan aku, aku OK aje... Asalkan dia tahu hargai persahabatan dan ikhlas dengan niat dia, sudah memadai... Jangan nanti, bila dah berkawan, ada pulak niat dan hasrat yang bukan2... Itu aku tak boleh terima...

Anyway, aku pun janji la dengan dia ni dalam pukul 6.30 petang... Nak pi jumpa awal, tak boleh sebab aku habis kerja pukul 5.45 petang... Paling awal aku boleh sampai kat Mid Valley tu dalam pukul 6.15... Tu kira dah tolak waktu sangkut dalam jam dan cari parking... Maklumlah, awal bulan ni ramai yang pergi shopping!... Gaji dah masuk la katakan...

Aku tunggu budak ni kat Secret Recipe; tempat kebiasaan aku untuk jumpa dan meeting ngan orang luar... Tunggu punya tunggu, tak gak muncul2 si dia ni... Aku terus SMS, tanya dia ada kat mane, dan jawapan yang aku terima ialah dia tersangkut dalam jam kat area Petaling Jaya...

Huh???!!!... Nampak gayanya, duduk lama lagi la aku kat situ... Mahu lagi setengah jam kot... Aku belek jam handphone aku, dah dekat pukul 7.00 malam.... Adehhhh....

Nak buat macam mane, aku tunggu jelah dia ni datang... Sambil2 tu, aku selak helaian menu Secret Recipe yang ada kat depan mata... Setelah habis diselak, aku toleh keliling, melihat kalau ada2 orang yang aku kenal lalu lalang kat situ...

Tiba2, aku ternampak kelibat seseorang yang memang aku cukup kenal... Dan orang nie memang rapat giler ngan aku... Tapi sepatutnya, dia ada kat Wellington, New Zealand!!

"Aaaaaa.... Ape dia buat kat sini", detik hati aku...

Dari jauh dia berjalan sambil muka tunduk kebawah menuju ke tempat duduk aku...

Bila dekat, confirm memang kawan baik aku dan bila dah dekat, dia tersenyum... Kami pun bertegur sapa dan akhirnya dialah budak yang nak jumpa sangat ngan aku tu...

Apa lagi, terkeluarla kata2 laser dari mulut aku ni haa... Puas aku kutuk dan marah2 pada dia sebab main2 ngan aku... Dalam hati, rasa gembira dan malu dengan dia... Yelah, habis pecah rahsia aku dia korek... Ciss!!!!....

Kami berbual panjang dan banyak perkara yang dia ceritakan pada aku... Pasal kehidupan dia kat sana, study, exam, dan kenapa dia boleh tercegat kat depan aku... Dia bagitau sebenarnya dia dah ada kat Malaysia dekat sebulan... Aku terkejut dan terus melenting dengan dia sebab balik tak bagitau aku... Pastu, siap main2 lagi ngan aku...

We spent our time together tadi dan dekat nak tengah malam baru balik... Well, aku kena lah spent time aku sebab dia ni bukan boleh balik selalu... Inilah satu2 masa yang dia boleh balik... 3rd January nanti, dia dah kena fly semula ke NZ untuk sambung study dia sampai lah February 2009!... Lambat lagi nak habis...

Kalau aku nak jumpa dia pun mungkin tahun depan, tu pun tengok pada keadaan... Kalau ada masa sampai la aku kat NZ tu...

Wednesday, 5 December 2007

Aku tak tahu, hari ini aku kebosanan tahap Gaban!!

Kerja bukan takde, berlambak atas meja aku... Tapi entah kenapa aku tak ada rasa dan tak ada hati nak buat... Rasa malas sangat!... Kadang2, aku berdoa semoga cepat2 la waktu balik sampai...

Bila jam dinding tepat aje pukul 5.45 petang, hati aku kembali berbunga... "Yea yeah... dah boleh balik!!!!..."

Aku kemas semua barang atas meja aku, segala file yang memeningkan kepala aku susun dan letakkan ditepi dan tutup PC aku... Actually, bukan nak terus balik rumah pun, tapi aku nak ke Golden Screen Cinema untuk tengok wayang yang telah aku tempah hari Isnin lepas... So, memandangkan member2 lain takde yang nak pergi, aku pergi tengok sorang lah... Lagi pun, kadang2 aku perlukan masa untuk bersendirian...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Tadi, aku gie tengok cerita Enchanted... Jangan gelak pulak ye aku gie tengok citer budak2... Anyway, cerita ni taklah macam budak2 pun... Ok gak jalan cerita nya... Bagi aku, cerita ni amat menarik dan sesuai untuk semua golongan masyarakat... Budak2 kecik pun boleh gie tengok...


Komen aku: -

Jalan cerita menarik, dan teknik yang digunakan juga bagus... Aku suka effect yang digunakan masa Giselle tu jatuh dalam kolam dan terus tercampak ke dunia manusia sebenar... Effect yang digunakan masa pertukaran Giselle dari dunia kartun ke dunia sebenar nampak menjadi... Taklah macam stereotype sangat...

Watak pun menarik, selalunya cerita2 macam ni kita tahu orang jahat tu ialah ahli sihir yang ingin merampas takhta atau berkuasa tapi ini memang ahli sihir tu sudah berkuasa dan ingin mengelakkan daripada takhtanya dirampas... Ok gak tu...

Penekanan tentang realiti dan fantasi juga diketengah dimana cinta dalam dunia kartun memang kartun betul tapi didalam realiti sebenar; ianya terlalu komplikated... So, ekspresi yang ditunjukkan memang ketara dan akhirnya penonton akan tersentuh bagaimana cinta dapat dipelihara walaupun didalam dua dunia berbeza...

Bagi perempuan2 yang suka pada lelaki hensem dan charming, dan suka pulak jiwang2, cerita macam nie memang sesuai la untuk korang... Dalam cerita ni banyak aksi2 loving dan caring caring nih dan pada ramai lelaki, mungkin akan termuntah ler kalau tengok... Lainla kalau korang dah ada awek dan layan awek korang kat panggung wayang tu...

Watak James Marsden memang berkesan dan Patrick Dimpsey juga berjaya melakonkan karektor seorang lelaki yang kecewa kerana cinta... Bagi dirinya, cinta itu palsu dan bohong tetapi akhirnya mula menerima bahawa kuasa cinta itu jauh lebih hebat dari apa yang digambarkan sebelum ini...

Ok, aku ni kalau nak bagi komen memang panjang berjela jela... Cukuplah setakat ini... Yang lain tu, korang pergilah tengok sendiri kat wayang...

Selamat Menonton!!!!

Saturday, 1 December 2007

Jam menunjukkan pukul 12.02 malam...

Hari ini, cukuplah 11 bulan kita berada didalam tahun 2007... Tinggal 30 hari lagi kita akan melangkah ke tahun baru... Entah kenapa, aku terfikir tentang banyak perkara; yang sudah aku lakukan mahupun perancangan yang masih tertangguh...

Sempatkah aku melaksanakan azam aku tahun ini???...

Apa2 pun, aku harus berusaha supaya semuanya terlaksana biarpun aku terpaksa mengharungi pahit getir serta kesusahannya...

Insya Allah....
 

Copyright 2010 Biar Berakhirnya Di Sini.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.