Thursday, 29 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Pernahkah anda menaiki pesawat atau kapal terbang sebelum ini?

Jika pernah, pastinya anda sudah biasa dengan 'routine check' yang dikendalikan oleh anak kapal sebelum pesawat meneruskan penerbangan termasuklah pengumuman keselamatan sebelum berlepas dan mendarat.

Bagi yang sudah biasa menaiki pesawat, pengumuman keselamatan yang disiarkan oleh syarikat penerbangan amat berbeza. Malaysia Airlines contohnya, menggunakan sistem rakaman elektronik dan paparan LCD bagi menunjukkan tatacara mengendalikan peralatan jika berlaku kecemasan.

AirAsia pula memilih pendekatan cara tradisional iaitu menggunakan pramugara/pramugari mereka bagi membuat demonstrasi. Jadi, apa yang hendak dihairankan?

Walaupun ianya sesuatu yang biasa, namun sedarkah anda bahawa berapa ramai penumpang yang menaiki pesawat ini memberi perhatian sepenuhnya kepada pengumuman yang dibuat? Aku berani cakap, dalam 200 penumpang yang berada di dalam perut kapal terbang, kurang dari 10% sahaja yang duduk diam sambil menumpukan perhatian terhadap pengumuman keselamatan ini. Yang selebihnya, sibuk dengan "hal" masing-masing.

Itulah masalahnya dengan manusia; jarang memberi perhatian kepada perkara yang penting! Kalau dah terjadi sesuatu perkara, baru nak terhegeh-hegeh ambil tahu. Mungkin pada waktu itu, sudah terlambat. Bila corong udara terkeluar, entah tahu atau tidak bagaimana hendak memasangnya. Itu belum campur jaket keselamatan lagi. Silap haribulan, yang sepatutnya diklip dan diikat, terus berbelit belit di badan. Alasannya, panik punya pasal!

Namun begitu, ada juga syarikat penerbangan yang cuba mengambil inisiatif sendiri untuk menarik perhatian penumpang bagi mendengar pengumuman keselamatan mereka. Video rakaman yang aku perolehi dari YouTube ini memamparkan anak kapal dari syarikat AirAsia mengambil langkah untuk buat sesuatu yang "lain dari yang lain" bila menerangkan tentang tatacara keselamatan.

Secara serius, aku memang "salute" mereka ini. Walaupun agak ganjil dan sebenarnya melanggar tatacara membuat pengumuman di dalam pesawat, tapi aku rasa ianya sesuatu yang kreatif dan wajar diberi kredit! Tahu kenapa? Dari orang buat taktahu, semuanya terdiam dan mendengar setiap bait perkataan yang disampaikan.

Bukankah itu sesuatu yang berjaya? Mesej yang ingin disampaikan memang benar benar 'sampai' kepada penerimanya.

Aku; sehingga kini masih lagi tergelak bila menonton klip video ini. Manakan tidak, memang kelakar sungguh! Cuba kalian amati betul betul apa yang pramugara tu sebut (termasuk dengan efek sekali!).

Setiap kali menaiki pesawat, memang aku tidak pernah lupa membaca doa menaiki kenderaan sambil mengucap banyak-banyak. Perasaan gemuruh itu tetap ada terutamanya ketika berlepas (take-off) dan juga mendarat (landing).

Pengumuman seperti ini memang sentiasa menjadi keutamaan aku dan aku pasti akan memberi perhatian sepenuhnya kerana tatacara keselamatan adalah berbeza dari satu pesawat dengan pesawat yang lain.



 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Wednesday, 28 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Salam ukhwah dan selamat sejahtera buat pembaca sekalian.


 photo pic29292.gif



 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg



Monday, 26 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Bersua kembali.

Sejauh manakah anda mempercayai hubungan jarak jauh?

Adakah anda mempunyai sebarang pengalaman sebelum ini? Benarkah perhubungan jarak jauh itu adalah sesuatu yang agak mustahil dan tidak mungkin akan terjadi?

Sebenarnya, ia bergantung kepada individu dan bagaimana sesebuah hubungan itu berlangsung. Aku pernah mendengar cerita sebelum ini, ada antara kita kini hidup bahagia setelah sekian lamanya menjalinkan hubungan jarak jauh. Jadi, ianya tidaklah sukar dan mustahil sebenarnya.

Bagi aku, jalinan sesebuah hubungan bukanlah berdasarkan jarak dan masa. Semuanya pasti akan terjadi jika kita pandai mengendalikan sesebuah hubungan tersebut. Selain dari itu, faktor seperti hati dan perasaan, qada' dan qadar serta jodoh juga menyumbang kepada kejayaan sesebuah hubungan.

Orang tua pun dah berpesan, "ikan di laut, asam di darat; dalam periuk, bertemu juga". Benar sangatlah perumpamaan ini. Betapa jauh sekali kita dengan pasangan/bakal pasangan, sejauh manakah berbeza ruang waktu, kalau Allah dah jadikan dan tentukan kamu hidup bersama si dia, maka dengan dia juga kamu akan bersua. Itu janji Allah pada semua hambanya.

 photo 5f7a8843-2f3c-42ec-8de5-4d37b0cd8a8e.jpg

Menghormati sesebuah hubungan itu amat penting. Selain dari menghormati, kita harus ikhlas dan sentiasa beringat bahawa jarak bukanlah sebagai alasan untuk kita tidak menghormati hubungan yang di bina. Ia bukan lah juga alasan untuk kita berpaling tadah mahupun curang dengan insan yang kita sayangi.

Kita harus percaya pada pasangan kita, ikhlas dan jujur pada dia dan sentiasa beringat bahawa dia diciptakan untuk bersama dengan kita. Dek kerana jarak ataupun masa yang berbeza, kita tidak dapat bersama dengannya buat sementara waktu. Namun, aku tidak begitu faham, kenapa manusia zaman sekarang amat sukar untuk jujur dan setia dalam perhubungan yang mereka bina sendiri. Jangan katakan jarak jauh, dah dekat-dekat pun menghadapi masalah! Curang sudah menjadi perkara yang biasa kita dengar. Baik yang sudah berkahwin mahupun yang masih membina ikatan cinta. Apa masalahnya?

Mungkin pegangan dan didikan agama yang kurang menjadi punca bagaimana sesebuah hubungan  menjadi gagal. Perasaan yang dibina bertahun lamanya hancur musnah dalam sekelip mata. Masing-masing masih gagal untuk memahami dan mendalami nilai sebenar hubungan yang telah dibina. Bagi yang menghargai, semestinya merasa sayang dan tidak sanggup membiarkan ianya putus di tengah jalan. Sebaik-baiknya cuba menyelamatkan sebelum terlewat.

Jadi, sejauh manakah hubungan jarak jauh itu berkesan pada anda?


 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Thursday, 22 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Bertemu kembali.

Syukur, alhamdulillah. Hari ini aku dapat melihat banyak wajah-wajah ceria. Senyum berbunga-bunga. Manakan tidak, dapat 'durian runtuh' hari ini.

Setelah tiga tahun menanti, akhirnya dapat juga! Walaupun aku bukan tergolong dalam kumpulan yang menerima 'durian runtuh' hari ini, sebagai seorang rakan yang duduk dikelilingi mereka ini, aku tumpang gembira.

Rezeki dari Allah. Dengan keizinan dariNya, alhamdulillah. Penantian yang sekian lama telah berhasil. Rata-rata yang menerima tidak merungut malah bersyukur dengan apa yang diperolehi. Tempoh tiga tahun adalah satu jangka masa yang sangat lama. Kalau seorang bayi yang baru lahir, pastinya sudah pandai merangkak atau pun berjalan!

Bayangkanlah, bila menerima wang melebihi jumlah RM10 ribu. Jumlah yang sangat besar untuk diterima dalam satu satu masa. Itulah hakikat, ada antara mereka ini gaji sudah terlalu tinggi. Jadi, tidak hairan jika ada yang menerima imbuhan tertunggak ini dalam jumlah yang besar. Lagipun, mereka semua merupakan 'senior' yang sudah lama berkhidmat dengan syarikat. Memang layaklah mereka menerima semua itu.

Semoga dengan apa yang diberikan akan mendorong mereka supaya bekerja dengan lebih gigih lagi. Menyumbang tenaga dan idea agar pencapaian syarikat terus maju. Jangan pula jadi sebaliknya, sudahlah.


 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Sunday, 18 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Kalau kita melihat kepada wajah Syeikh Nuruddin Al-Banjari di sebelah, kita dapati wajahnya sangat bahagia. Wajahnya tenang dan damai, tetapi penuh kewibawaan.

Anda tahu apa erti bahagia? Apa tanda-tandanya? Mari ikuti hadis Nabi di bawah untuk mengetahui 12 tanda bahagia.

Dari Rakb Al-Mashri, beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda, "Berbahagialah"...


[1] Orang yang merendah diri tanpa mengurangi kedudukannya

Merendah diri bererti tawaduk. Bila seorang merendah diri, maka tuhan akan mengangkat darjatnya. Ia jadi mulia di mata orang ramai. Sebaliknya jika seseorang itu takbur (mengangkat diri sendiri), tuhan akan membenamkannya. Maka orang ramai merasa jijik dan sangat benci padanya.

Orang kaya, orang berpangkat, yang merendah diri semakin dihargai dan dimuliakan masyarakat. Sebaliknya jika dia takbur, berlagak, sombong, mengada-ada, nescaya semakin dibenci oleh msyarakat. Rumahnya kosong, perkataannya sepi, jiran-jirannya lari dan dia terbiar seperti kera sumbang.


[2] Orang yang menghinakan diri tanpa diminta melakukan demikian

Maksudnya, orang yang berpakaian biasa-biasa sahaja, atau makan biasa-biasa sahaja, sedangkan dia kaya atau mampu untuk bermewah-mewah. Dia mementingkan agamanya. Dia tidak mahu bermewah-mewah supaya dunia tidak masuk ke dalam hatinya.

Sekarang ini, ramai orang kaya atau yang berpangkat mengambil pendekatan begini. Mereka menyembunyikan diri mereka dari orang ramai supaya diri mereka kelihatan sebagai orang biasa. Mereka mahu menjadi hamba Tuhan yang faqir, hina, lemah dan kurang apabila berhadapan dengan Tuhan. Demikian tuntutan agama sebagaimana yang disyarahkan dalam kitab Al-Hikam. Mereka cuba mengelak dari sifat takbur.


[3] Orang yang membelanjakan harta yang dikumpulkannya pada jalan yang diredhai Allah

Bersedekahlah untuk jalan Allah. Paling mudah, anda bawa RM1 setiap kali solat Jumaat. Dalam sebulan RM4. Kalau anda ikhlas, ganjaran yang tuhan beri ialah 700 kali lipat. Maksudnya, dari RM4 yang anda sedekahkan, anda dapat RM2800. Banyak tu.

Cara mana anda dapat RM2800 tu, saya tak tahu, andapun tak tahu. Tidak ada sesiapapun yang tahu. Tetapi kita mesti yakin begitu. Ganjaran yang tuhan beri ialah 700 kali lipat berdasarkan keikhlasan individu. Kalau kurang ikhlas, kuranglah sikit ganjarannya.

Seperkara lagi, kalau anda ke Pasar Tani, Pasar Borong, Bandar Machang atau ke mana sahaja, kalau terjumpa orang minta sedekah, hulurkan sahaja. Jangan kedekut. Kata P.Ramlee, jangan kedekut tahi hidung masin (maksudnya kedekut sangat-sangat). Kalau 4 orang, baru RM4, ganjarannya sama seperti di atas.

Orang yang bersedekah, hatinya mulia. Tuhan sangat menyayanginya..


[4] Orang yang menaruh rasa belas kasihan kepada orang-orang yang lemah dan miskin

Ingatlah kepada satu hadis Nabi, " Barangsiapa menyayangi yang di bumi, nescaya dia akan disayangi oleh yang di langit". Janganlah mengherdik orang-orang yang lemah dan miskin. Bergaullah dengan mereka secara lemah-lembut. Hadirlah ke jamuan-jamuan di rumah mereka. Makanlah apa yang mereka hidangkan, walaupun seleramu tersumbat.

Menyayangi orang-orang lemah dan miskin merupakan sifat mulia Rasulullah. Baginda pernah makan bersama dengan orang yang berpenyakit kusta. Baginda tidak menunjukkan sifat jijik dan tidak mencemuh kehadiran mereka.


[5] Orang yang bergaul dengan ahli ilmu dan ahli hikmah

Kalau anda berkawan dengan Mat Gian, andapun mungkin jadi Mat Gian. Begitu juga kalau berkawan dengan Mat Rempit, Mat Botol dan sebagainya. Tetapi semua kawanan tersebut tidak menguntungkan anda.

Pilihlah ahli ilmu. Ikutlah dia ke surau atau masjid untuk mendengar kuliah agama. Atau anda belajar kat pondok untuk mendalami ilmu agama. Anda akan beruntung kalau jadi ahli ilmu. Katau Imam Syafie, ahli ilmu adalah manusia yang "menjadi".

Atau ikutlah ahli hikmah. Maksud ahli hikmah itu ialah orang yang bijaksana. Maksudnya apa? Iaitu orang yang memilih akhirat dari dunia.

Tanda ahli hikmat itu ialah mereka sentiasa mendekati Tuhan dan memperbanyakkan ibadat kepadaNya. Mereka sentiasa berjemaah di surau, banyak solat sunat, banyak berpuasa sunat, banyak berzikir dan sebagainya.

Mereka itulah orang-orang yang memetik kebahagiaan.


[6] Orang yang baik (halal) pencariannya

Syaidina Ali terkenal dengan sifatnya kuat berkerja untuk menyara isterinya, Siti Fatimah dan anak-anak mereka. Baginda Rasulullah sangat menyayanginya. Maka anda mesti tahu bahawa mana-mana suami yang bertungkus-lumus berkerja untuk keluarga, maka dia mendapat pahala yang banyak. Kerjanya itu sebagai ibadah.

Bila dia membeli makanan, pakaian atau lain-lain keperluan untuk isterinya, maka dia dapat pahala. Begitu juga jika dia berbuat sama untuk anak-anaknya, tanggungannya dan khadamnya. Diapun mendapat pahala. Alangkah banyaknya pahala seseorang itu jika baik (halal) pencariannya.

TETAPI INGAT, jika suami terjun kepada pencarian yang haram, maka semuanya menjadi haram. Dia mendapat dosa dari perbuatannya menyara keluarga menggunakan sumber yang haram itu.


[7] Orang yang lurus batinnya

Maksudnya, dia memiliki 3 sifat berikut di dalam dirinya. Dia JERNIH HATI, BERSIH HATI DAN MURAH HATI.

JERNIH HATI bermaksud hatinya tidak mempunyai sifat kufur dan syirik kepada Tuhan.Dia percaya sepenuhnya kepada Kalimah Syahadat.

BERSIH HATI bermaksud dia mengisi hatinya dengan segala sifat-sifat mahmudah (terpuji) sebagai ganti kepada sifat-sifat mazmumah (keji). Dalam kata lain, dia tidak DENGKI DAN IRI HATI kepada sesama Muslim. Dia menganggap semuanya bersaudara.

MURAH HATI bermaksud .dia suka bersedekah walaupun dengan sebiji khurma kepada rang lain. Dia tidak kedekut dalam hidupnya.


[8] Orang yang mulia zahirnya

Orang yang bila kita memandangnya, kita segera teringat kepada Allah Taala. Wajahnya membawa kita mengingati Allah. Inilah wajah yang hebat. Penampilan zahirnya membawa kita dekat kepada Allah Taala.


[9] Orang yang kejahatannya disingkirkan dari orang ramai

Sungguh beruntung dan berbahagia orang semacam ini. Dia terkenal baik dan semua orang menyukainya. Dia tidak pernah meyakiti hati rakan, kawan, kenalan, jiran atau sesiapa sahaja. Mulutnya bersih, hatinya bersih, anggota badanya juga baik.

Dia terkenal dengan gelaran yang mulia. Dialah lelaki soleh. Kejahatannya tidak pernah ada. Bahkan barangkali tidak kedengaran sama sekali.


[10] Orang yang beramal dengan ilmu pengetahuannya

Barangsiapa yang beramal dengan ilmunya, kata-katanya akan membekas. Barangsiapa yang tidak beramal dengan ilmunya, kata-katanya adalah seperti telur burung kasawari yang jatuh dari daun. Maksudnya, kata-katanya tidak memberi manfaat kepada orang lain.

Ada beberapa amalan supaya kata-katanya membekas.

[a] Sentiasa brtahajjud waktu malam, supaya mulutnya masin (cepat makbul)
[b] Sentiasa mewiridkan Ayatul Kursi 18X sehari
[c] Sentiasa berzikir Ya Hayyu YaQayyum 1000X sehari semalam
[d] Sentiasa mengamalkan ayat 5 selepas setiap solat.


[11] Orang yang membelanjakan lebihan hartanya

Dia percaya bahawa harta yang berguna selepas kematiannya ialah harta yang disedekahkan atau yang ditunaikan zakat jika cukup segala syaratnya. Samada untuk anak yatim, pembinaan pondok pengajian, biasiswa, orang-orang fakir dan miskin dan sebagainya. Dia percaya, dalam hartanya, ada HAK untuk mereka.


[12] Orang yang menahan tutur-katanya

Maksudnya, orang yang bercakap sopan pada waktu dia redha atau marah. Dia tidak marah, mencarut, melaknat, menyumpah atau mengeluarkan sebarang perkataan kotor atau keji dalam apapun keadaan. Bila orang marah kepadanya, dia dapat menahan sabar. Dan bila dia marah kepada orang lain, diapun dapat menahan sabar.

Sumber: E-mel (Tidak Diketahui)


 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Thursday, 15 January 2015

 photo Bismillah.jpg

"Masa Itu Emas"

Ungkapan ini merupakan ungkapan yang benar. Tiap kali masa melewati kita, ia tidak akan kembali semula. Berbahagialah pada mereka yang bijak menggunakan masa sebaiknya dan rugilah pada mereka yang membazir masa.

Pernahkah anda sedari, masa berlalu dengan pantas? Bila waktu pagi, sekelip mata dah masuk waktu tengahari. Ketika kita asyik melakukan sesuatu tugas atau kerja, masa terus berlalu. Kadang-kadang kita merasakan, ianya terlalu pantas meninggalkan kita.

Sebenarnya, masa tidak berlalu terlalu pantas ataupun terlalu perlahan. Perjalanannya tetap sama. Pengiraan saat dan minit sehingga membawa kepada jam itu tetap serupa seperti sediakala. Cuma kita sahaja merasakan ianya berbeza dek kerana kita asyik dengan apa yang kita kerjakan.

Contohnya seperti hari ini, terlalu banyak perkara yang perlu aku kerjakan. Sehingga aku tidak sedar bahawa aku terlepas waktu makan tengahari. Dari duduk di meja sehinggalah beralih kedudukan ke bilik mesyuarat. Begitulah rutin aku hari ini yang terlalu sibuk sehinggakan terlepas waktu untuk mengalas perut. Namun begitu, aku tetap bersyukur kerana masih sempat menunaikan kewajipan pada Yang Maha Esa walaupun terlalu sibuk.

Kadang-kadang aku lihat, orang lain tidak sesibuk aku. Ada juga aku rasa aneh; aku dengan orang lain terutama rakan sekerja tidak punya banyak beza dari segi tugasan dan tanggungjawab. Tapi mengapa aku merasakan bahawa adakala aku 'sesak nafas' dan tak 'senang duduk' tiap kali menjejakkan kaki di ruang pejabat.

Bila diamati satu persatu, mungkin ada beberapa tugasan aku memerlukan lebih perhatian untuk disiapkan. Mungkin juga ada tugasan sampingan yang diluarkan bidang kerja telah diberikan kepadaku. Memang aku tidak boleh lari daripadanya kerana kalau tidak dilaksanakan, siapa lagi nak buat? Demi kebaikan bersama, aku tunaikan dan selesaikan juga. Moga aku memperoleh berkat dari apa yang telah aku kerjakan.

Walaupun tugasan sampingan ini memerlukan banyak pengorbanan, bagi sesetengah orang, ia merupakan satu "bala" atau beban buat mereka. Walaupun kadang-kadang tugasan ini tidaklah sesusah mana, tetap berat bagi mereka. Mereka merasakan, mereka tidak mempunyai masa dan waktu untuk menunaikannya. Sebenarnya, bukan mereka tidak mempunyai masa tetapi hakikatnya mereka malas atau tidak mahu memikul tanggungjawab.

"Kerja sudahlah berkira; ini tak nak buat, itu letak tepi. Jadi, bagaimana?"

Alasan yang diberikan, terlalu sibuk dan tidak ada masa. Walhal bila diperhatikan, datang kerja sudahlah lambat. Keluar makan tengahari sampai 2 jam (waktu yang dibenarkan cuma 1 jam sahaja) dan balik pula tepat jam 5.45 petang. Seminit pun tidak akan berganjak! Ketika waktu bekerja, selalu sangat "hilang" dan sempat pula berborak-borak dengan orang lain.

Inikah yang dikatakan TIDAK ADA MASA?

Sebagai seorang yang amanah dan ikhlas melakukan kerja, seharusnya kita menunaikan setiap tanggungjawab mengikut perjanjian kerja kita lebih-lebih lagi waktu bekerja. Harus diingat, rezeki yang kita peroleh dari kerja yang kita buat datangnya dari hasil tugas yang kita kerjakan. Dengan rezeki ini juga kita akan menyara kehidupan kita dan keluarga kelak. Jangan lupa, keberkatan itu sangat penting ketika kita menjalani kehidupan seharian demi mendapatkan keredhaan dariNya.

Tanya diri anda sendiri, adakah anda telah melakukan sebaik mungkin dan menghargai masa yang dikurniakan kepada anda selama ini?

Tepuk dada, tanya hati...

 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg

Tuesday, 13 January 2015

 photo 5976b866-486c-41b2-ac02-15cfb3a5ba3e.jpg

Semua yang hidup, pasti akan menemui mati. Apa yang berbeza ialah masa/waktu dan tempat di mana kita akan dijemput olehNya.

Renung-renungkan. Sudahkah anda bersedia untuk bertemu dengan Malaikat Maut? Atau anda masih lagi asyik dengan hal dunia yang penuh dengan tipu daya ini?

Salam takziah buat rakanku, Fadil Noor bin Mohd Yasim atas pemergian bonda tercinta pagi tadi.

Semoga roh allahyarham dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan golongan orang yang beriman.


Monday, 12 January 2015

 photo Bismillah.jpg


Jumlah hari dalam seminggu 7 hari

Malah Allah SWT memuliakan dengan ketujuh-tujuh hari itu dengan para Nabi iaitu Allah memuliakan Nabi Musa AS dengan hari Sabtu, Nabi Isa bin Maryam AS dengan hari Ahad, Nabi Daud AS dan Nabi Syith AS dengan hari Isnin, Nabi Sulaiman AS dengan hari Selasa, Nabi Salleh AS dengan hari Rabu, Nabi Yaakub AS dan Nabi Ibrahim AS dengan hari Khamis dan Nabi Muhammad SAW dan umatnya dengan hari Jumaat.

Rukun solat ke-7 ialah sujud. Untuk sujud menjadi sah, hendaklah 7 anggota tubuh mencecah ke bumi sewaktu sujud iaitu dahi, dua tapak tangan, dua lutut dan dua kaki.


Allah telah menciptakan 7 lapisan langit dan 7 lapisan bumi.

Allah S.W.T. telah menghiasi padang yang lapang dengan TUJUH lapis bumi. Firman Allah SWT di dalam Surah At-Talaq ayat yang ke-12 yang bermaksud:

"Allah yang menciptakan TUJUH petala langit dan (Dia menciptakan) bumi seperti itu; perintah Allah berlaku terus menerus di antara alam langit dan bumi. (Berlakunya yang demikian) supaya kamu mengetahui bahawa sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu, dan bahawa sesungguhnya Allah tetap meliputi ilmu-Nya akan tiap-tiap sesuatu."

Kemudian Allah S.W.T. menghiasi bumi itu dengan TUJUH lautan. Sebagaimana firman-Nya di dalam Surah Luqman ayat yang ke-27 yang bermaksud:

"Dan sekiranya segala pohon yang ada di bumi menjadi pena, dan segala lautan (menjadi tintanya), dengan dibantu kepadanya TUJUH lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis Kalimah-kalimah Allah itu ditulis. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."

Allah S.W.T. telah menghiasi Al-Quran dengan TUJUH surah yang panjang, kemudian munghiasinya pula dengan TUJUH ayat pembuka kitab (faatihatul-kitaab). Firman-Nya di dalam Surah Al-Hijr ayat yang ke-87 bermaksud:

"Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepadamu (wahai Muhammad) TUJUH ayat yang diulang-ulang bacaannya dan seluruh Al-Quran yang amat besar kemuliaan dan faedahnya"


Allah juga menciptakan 7 pintu syurga dan 7 pintu neraka

Allah S.W.T. telah menghiasi neraka dengan TUJUH tingkat iaitu Jahannam, Sa'ier, Saqar, Jahiim, Hurhamah, Ladhaa dan Hawiyah. Kemudian Allah menghiasinya dengan TUJUH pintu, sebagaimana firman-Nya di dalam Surah Al-Hijr ayat yang ke-44 bermaksud:

"Ia mempunyai TUJUH pintu; bagi tiap-tiap sebuah pintu ada bahagian yang tertentu dari mereka (yang sesat dan menyesatkan itu)"

Surat Al Hijr Ayat 87:-
“Dan Sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Quran yang agung.”

Dalam Matematik pula, nombor 7 digelar sebagai 'safe prime', iaitu sebagai penyelesaian kepada kebanyakan permasalahan kira-kira yang melibatkan bilangan genap, polinomial, vektor dan faktor sepunya. Heptagon juga mempunyai 7 sisi yang sekata.

  • Kalimah Syahadat dalam "Laa Ilaaha ilaa Allaah, Muhammad rasul Allah" terdiri dari 7 kata
  • Al-Fatihah yang merupakan penghulu segala surah, juga terdiri dari 7 ayat termasuk Bismillah.
  • 7 huruf tiada dalam surah Al-Fatihah
  • 7 takbir dalam rakaat pertama solat Hari Raya
  • Ayat tentang kiamat disebut dalam Al-Quran sebanyak 77 kali
  • Raja mesir bermimpi dengan 7 perkara.
  • Kanak-kanak diperintahkan solat semasa berumur 7 tahun
  • Tawaf mengelilingi Kaabah 7 kali, Saie juga 7 kali, lontaran di jamrah juga 7 biji batu
  • Dalam Al-Quran 7 tempat sujud
  • Elekron hanya mencapai ke tahap ke 7 sahaja
  • Pelangi mempunyai 7 warna
  • Terdapat 7 atom karbon dalam setiap molekol heptana
  • Angka 7 juga adalah nilai 'neutral' antara sifat asid dan alkali.
  • Atom di dalam nitrogen diwakili dengan nombor 7
  • Tulang belakang leher manusia yang menyambungkan kepada mempunyai 7 'cervical vertebrate'
Banyak lagi rahsia angka 7 ini. Ia mengandungi hikmah tersembunyi yang tidak mampu diterjemahkan oleh akal.

Wallahualam.

 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Sumber: E-mail (tidak diketahui)

Sunday, 11 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Bersua kembali.

Syukur, alhamduillah. Akhirnya, sempat juga aku menyiapkan tugasan mengemaskini maklumat dan data dalam sistem komputer pejabat. Proses yang biasa dilakukan oleh Jabatan Informasi dan Teknologi ini telah di'serahkan' kepada aku buat sementara waktu memandangkan mereka tidak berapa pasti apa yang perlu dilakukan.

Seperti sedia maklum, banyak perkara yang mereka tak berapa mahir kerana rutin kerja aku dan rakan-rakan yang lain adalah bersifat teknikal. Bayangkan jika kau belajar IT masa di universiti dahulu, buat "programming" dan "coding" pada sistem perisian komputer tetapi bila masuk alam pekerjaan, kau disuruh untuk membina dan memuatnaik sistem perisian komputer yang berkaitan dengan bidang kuasa serta kerja syarikat sahaja. Sah-sah akan menganga, kan? Sebagai contoh, syarikat tempat aku bekerja adalah berkaitan dengan kewangan dan insuran, terlalu banyak perkara dan benda teknikal yang perlu dipelajari untuk mengetahui selok belok perniagaan sebelum berjaya membangunkan sesuatu perisian. Kalau tidak, sistem yang dihasilkan tidak akan memberikan apa-apa manfaat kepada pengguna.

Aku tak banyak merungut, hanya mengikut sahaja kehendak mereka-mereka ini. Bukan aku nak sibuk-sibuk kerja mereka tetapi kalau aku tak tolong, siapa lagi yang nak tolong? Perkara begini, bukan boleh di bawa main-main. Banyak benda penting perlu diberi perhatian bagi mengelak dari masalah timbul di masa hadapan.

3 hari, 3 malam aku mengadap skrin komputer pejabat. Kadang-kadang, sampai berpinar biji mata. Ada sekali tu, aku terlupa nak jamah makan tengahari! Begitulah kusyuknya aku ketika meneliti isi kandung perisian komputer tu. Aku tidak mahu melakukan sebarang kesilapan takut nanti ada pengguna yang bising pula!

Setelah berhempas pulas siang dan malam, akhirnya aku berjaya juga untuk "wrap up" tugasan yang diberikan. Secara kesimpulannya aku dapati, banyak kesilapan yang dilakukan oleh orang IT terdahulu yang tidak diperbetulkan sehingga ke hari ini. Aku rasa bersyukur kerana diberi peluang untuk melihat dan memperbetulkan keadaan. Moga-moga usaha aku ini diberkati olehNya.

Sedar atau tidak, sekarang dah masuk tengah bulan Januari 2015. Begitu pantas masa berlalu tanpa kita sedari. Aku bersyukur kerana satu daripada rancangan (azam) aku tahun ini telah berjaya dipenuhi. Sudah tiba masanya untuk mengorak langkah menunaikan azam yang lain pula.

Moga ia akan terlaksana sebelum hujung tahun ini, InsyaAllah.


Nota kaki:-
Bila tengok perisian komputer pejabat, ia mengingatkan aku kepada seorang sahabat baik yang aku kenali di alam maya ini. Beliau merupakan pegawai IT dan Aplikasi yang membangunkan sistem perisian Lembaga Zakat Selangor.

Membaca kisah dan cerita di blog beliau banyak memberikan aku sumber inspirasi walaupun hakikan sebenar, aku bukan bekerja di dalam bidang itu. Orang kata, "kalau minat, apa salahnya kan?"


 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Saturday, 10 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Selamat sejahtera buat rakan-rakan sekalian.

Saya memang pasti, anda pernah (sekurang-kurangnya sekali) pergi ke tandas di stesen minyak di tempat anda atau di mana-mana jalan/lebuh raya bukan?

Ketika hendak ke tandas, pastinya di dalam fikiran anda, anda akan membayangkan betapa kotor dan jijiknya tandas tersebut. Lebih-lebih lagi kalau stesen minyak tersebut kerap kali dikunjungi umat manusia yang hendak mengisi minyak.

Bau hancing dan kotor membuatkan ada di antara kita berasa loya sehingga tidak tahan. Itulah lumrah kalau kita bercakap mengenai tandas awam di Malaysia ini.

Tetapi percayakah anda bahawa ada juga stesen minyak yang menyediakan tandas awam "special" untuk pengunjungnya? Dan tandas awam ini tidak seperti yang kita jangkakan kerana ianya memang sangat-sangat istimewa! Jika kita masuk, rasanya kita tidak kesah untuk menghabiskan masa berjam-jam di dalamnya.

Apa yang istimewa ialah tandas ini terletak di stesen minyak Shell di salah sebuah negara yang bukannya dikategorikan sebagai negara maju atau membangun. Aneh, bukan? Kalau negara dunia ke-3 pun sudah ada tandas awam bertaraf 5 bintang seperti ini, apa nak di kata pada kita-kita yang sememangnya duduk di dalam negara maju.

Renung-renungkan....


Dari maklumat, tandas awam ini terletak di salah satu kawasan di Filipina. Sejauh mana maklumat ini benar, tidak dapat dipastikan. Tapi yang pasti, ianya adalah tandas awam di stesen minyak Shell. Hebat! 


   photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg


Tuesday, 6 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Hari ini, merupakan hari yang penuh dengan dugaan serta cabaran. Memandangkan ia adalah hari pertama dalam minggu bekerja, bagi sesetengah orang pasti akan mengundang rasa malas.

Berlainan dengan aku, seawal jam 6.45 pagi aku sudah melangkah masuk ke ruang pejabat untuk memulakan kerja. Tatkala ramai rakan-rakan aku yang masih lena dibuai mimpi, jari jemariku sudah ligat menekan butang papan kekunci komputer.

Terlalu banyak perkara yang perlu diselesaikan hari ini, oleh itu aku tidak seharusnya membuang masa. Kadang kala aku merasakan bahawa aku tidak mempunyai waktu yang cukup!. Terasa seperti sekejap sangat. Jika aku mempunyai kuasa ajaib, hendak sahaja aku petik jari memberhentikan waktu buat seketika.

Tanpa aku sedari, sedang asyik dan leka bekerja, jam sudah menunjukkan hampir pukul 8.00 pagi. Masya Allah! Aku belum bersarapan dan mengalas perut lagi. Kalau mengikut kontrak kerja, jam 8.00 itu adalah waktu permulaan kerja aku. Kelam kabut aku turun ke kafeteria membeli apa yang sempat untuk mengalas perut.

Kelonggaran yang diberikan oleh pihak pengurusan dan pejabat aku sedikit sebanyak melegakan. Namun sejak kebelakangan ini, aku jarang dapat 'menikmati' waktu untuk diriku sendiri. Ketika minggu bekerja, acap kali aku masuk kerja awal dan pulang tengah lewat malam.

Walaupun hari ini merupakan hari bekerja, setelah jam sudah melewati waktu Maghrib, aku terasa letih dan penat yang teramat sangat. Bayangkanlah, hampir satu hari mengadap skrin komputer. Tu belum campur aku berlari kehulu kehilir dan menjawab panggilan telefon pelanggan. Hari ini sahaja, telefon di atas meja tidak putus-putus berdering. Aku faham, ramai yang menelefon untuk mengadu domba masalah yang mereka hadapi. Bencana yang baru menimpa mereka terlalu hebat untuk ditelan. Sebagai seorang insan, aku memahami perasaan mereka jadi akanku usahakan sebaik mungkin untuk membantu.

Jarang sekali aku menghadapi masalah di tempat kerja. Cabaran demi cabaran berjaya aku tempuhi. Syukur, alhamdulillah. Namun hari ini, agak sedikit berbeza. Walaupun tiada apa yang serius berlaku, aku merasakan seolah olah kehabisan daya dan tenaga. Mungkin ini berpunca dari stress yang tidak terkawal. Lagipun, tugas yang disandang aku memang memerlukan kesabaran yang tinggi. Kawalan emosi dan berfikiran terbuka adalah kunci segala-galanya.

Kadangkala, aku kasihan dengan beberapa orang rakan sekerjaku. Mereka bukannya orang baru. Rata-ratanya, telah berumur dan berumah tangga. Tetapi, aku seringkali berasa hairan kerana ada di antara mereka gagal untuk mempamerkan prestasi kerja yang baik. Setiap kerja perlu disemak dan diperiksa terlebih dahulu. Jika orang baru, tidak mengapa juga. Ni dah bertahun-tahun kerja, masih begitu juga.

Mungkin sebab kerana sikap dan motivasi terhadap kerja sudah mula luntur. Minat dan kesungguhan telah lenyap sama sekali dan mungkin kerana sudah bosan dengan keadaan sekitar yang berubah-ubah setiap kali. Faktor hubungan sesama rakan juga mungkin mendorong kepada sitausi begini. Seringkali juga mereka mengomel bersendirian, ada juga yang secara berdepan. Bila dikaji secara terperinci, aku rasa aku dapat tangkap yang mereka cuba sampaikan.

Namun begitu, aku hanya mampu mendengar (walaupun kadang-kadang, kepala jadi pening dan sakit akibat terlalu 'mendengar' luahan hati mereka ini). Tapi apakan daya, kita juga manusia biasa yang mempunyai kelemahan dan tahap penerimaan tertentu. Sampai satu ketika, kita juga tidak boleh menerima apa yang cuba disampaikan.

Kesimpulannya, kita seharusnya meneliti dan berfikiran positif setiap masa. Walaupun tekanan itu lumrah dan ada di mana-mana, tetapi tidak bermakna ia tidak boleh diatasi. Pokok pangkalnya sama ada diri kita bijak untuk menanganinya.

Semoga Allah mengurniakan kekuatan buat diriku dalam menghadapi cabaran di masa akan datang, InsyaAllah.


 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg

Monday, 5 January 2015

 photo Bismillah.jpg

Baru-baru ini, aku telah menerima khabar gembira dari teman baikku. Tiada apa yang aku harapkan selain daripada perkhabaran bahawa dia bakal menimang cahaya mata.

Ternyata, sangkaan aku tepat!. Dia memaklumkan padaku yang isterinya telah selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Syukur, alhamdulillah. Tiada kata yang dapat aku luahkan ketika itu selain memanjatkan rasa kesyukuran yang teramat sangat.

Aku tumpang gembira untuknya. Memang aku tidak menyangka, akhirnya dia berjaya membina sebuah keluarga yang bahagia. Ketika zaman sekolah dahulu, ramai yang memperlekehkan kewibawaan dirinya untuk mengharungi masa hadapan. Maklumlah, orang kita memang suka memandang negatif tentang beberapa perkara dalam aspek kehidupan. Ada diantara mereka memang tidak pernah memahami dan memandang jelek kepada perkara begini.

Walaupun dia pada asalnya mempunyai sifat yang 'berbeza' dari orang lain, namun ianya tidak sedikit melunturkan semangat dirinya untuk terus maju kehadapan. Dia sentiasa berusaha gigih untuk membela nasib diri dan keluarganya. Alhamdulillah, Allah Maha Adil dan Maha Bijaksana. Setiap langkah yang diatur, setiap usaha yang dijalankan membuahkan hasil. Berkat segala usaha serta kesabaran inilah dia berjaya mengharungi setiap liku-liku kehidupan sehingga kini.

Aku tabik 'spring' dengan dia! Walaupun dia bukan datang dari keluarga yang berada, mempunyai banyak kekurangan dan sebagainya, namun dia berjaya menjejakkan kaki ke menara gading malah, mampu untuk menjawat jawatan yang tinggi dalam kerajaan. Dia mampu buktikan pada semua bahawa insan 'istimewa' sepertinya tidak pernah berbeza dengan orang lain; mampu membina kejayaan atas usaha sendiri. Dahulu, orang mencaci dan mencerca, kini tidak lagi. Ramai yang 'buka mata' bahawa dia bukan sekadar apa yang mereka fikirkan.

Setiap yang dilakukan, dibuat dengan hati ikhlas. Inilah hasilnya, kejayaan yang tiada tolok bandingnya. Dan setelah sekian lama, akhirnya dia berjaya mengharungi setiap dugaan. Kini, dia dikurniakan seorang bidadari cantik buat peneman melewati bahtera kehidupan; seorang insan yang baik budi pekerti dan menerima dirinya seadanya. Alhamdulillah!.

Saban hari, tidak putus aku berdoa agar dia dikurniakan kebahagiaan dalam menjalani kehidupan berumah tangga. Ikatan yang terbina atas dasar cinta dan keikhlasan diperkuatkan dengan kehadiran cahayamata yang sangat comel. Emil si empunya nama, selamat dilahirkan pada 29 Disember yang lepas pada jam 5.05 petang. Semuanya telah selamat dan Emil kini sihat disamping ibu dan juga ayahnya.


Aku ada bertanya pada dia (teman baikku), bagaimanakah perasaan dia ketika ini? Jawapan yang diberikan amat mudah; lega dan tidak terkata. Pengalaman menyambut kelahiran bayi baginya adalah detik yang tidak boleh dilupakan. Kini, dia memahami, mengapa kita sebagai anak harus menghargai pengorbanan seorang ibu ketika melahirkan kita. Kesakitannya, hanya Allah sahaja yang tahu!. Apabila bergelar ayah, banyak persiapan perlu dibuat terutamanya dari segi mental dan fizikal. Bayangkan bayi yang baru lahir, semestinya memerlukan perhatian yang lebih. Berjaga waktu tengah malam itu sesuatu yang biasa bagi ibubapa yang baru menimang cahaya mata.

Alhamdulillah, semoga Emil sihat dan membesar sebagai anak yang soleh. Doaku kepada Allah, moga dia dikurniakan rahmat serta kebaikan di dunia dan akhirat. Moga dia menjadi insan soleh yang dapat berbakti kepada kedua ibubapanya, InsyaAllah.

 photo ab53117a-3175-4df1-a4a2-3d08b0538856.jpg

Sunday, 4 January 2015

Dalam konteks kehidupan moden sekarang, banyak kita dapati mereka yang pandai dan bijak bercakap, pandai memutarbelitkan keadaan sehingga kesalahan mereka ditutup rapat kesalahan orang lain diperbesar-besarkan.

Ada juga orang yang pendiam, tak pandai bercakap atau berhujjah menjadi mangsa orang lain yang pandai memanipulasikan kelemahan mereka. Kelemahan mereka diperbesar-besarkan dan mereka diracun sebagai “figure yang negative” kepada masyarakat.

Dalam dunia ini, kita terjumpa bermacam-macam cerita dan mengalami bermacam-macam kisah. Semuanya pengalaman berguna yang patut diambil iktibar dan pengajaran.

Ada manusia baik dan manusia yang jahat. Kadang-kadang manusia yang baik itu disalah anggap sebagai jahat. Dan ada juga yang jahat itu, pandai berpura-pura dan berlakon sehingga dia nampak seperti baik dan mulia.

KISAH HABIL &  QABIL
Ada orang kata, kalau seseorang itu berasal dari tempat yang baik, suci, mulia dan terhormat, tentu peribadinya juga baik, suci, mulia dan terhormat.

Betulkah begitu?

Bolehkah kita kata dia itu manusia baik, perangainya baik?

Saya tak mahu menjawab secara langsung. Mari kita tengok sejarah Qabil & Habil sebagai rujukan. Qabil itu anak sulung Nabi Adam. Dia bersama pasangan kembar perempuannya dilahirkan dalam syurga.

Kemudian, Habil dan saudara perempuan kembarnya dilahirkan di bumi semasa Nabi Adam dan Siti Hawa diusir dari syurga.

Dipendekkan cerita, Qabil membunuh Habil kerana sifat dengkinya tak dapat beristerikan Iqlima yang cantik jelita. Dia tetap mahu berkahwin dengan Iqlima, kembarnya dan tak mahu sama sekali berkahwin dengan Labuda, kembar Habil yang dijodohkan tuhan dengannya.

Sekali pun dia tahu korbannya (dia meletak kambingnya yang kurus) tidak diterima Tuhan sebagai syarat untuk mengahwini Iqlima, dia tetap berkeras juga.

Dia rela menentang keputusan Tuhan dan rela membunuh adiknya yang tak berdosa.

BUKTI QAT’IE: Mari kita ikuti terjemahan Al-Quran dari surah Al-Maidah, ayat (27-30) untuk memahami perkara ini.

“Ceritakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka itu dengan sebenarnya akan riwayatnya dua orang anak Nabi Adam, yaitu keduanya berkorban kepada Allah. Maka Allah menerima korban salah seorang di antara keduanya. Allah tiada menerima daripada lainnya. Seraya katanya, “Demi Allah, saya akan membunuh engkau”.

Maka jawab Habil. Sesungguhnya Allah menerima korban daripada orang-orang yang takut. Demi Allah, jika engkau memukul aku dengan tangan kau kerana hendak membunuhku, nescaya aku tidak akan membalas pukulan engkau itu. Kerana aku takut kepada Allah, tuhan semesta alam. Aku mengkehendaki supaya engkau kembali dengan membawa dosa membunuhku berserta dosamu sendiri. Maka adalah engkau termasuk orang yang masuk neraka. Demikianlah balasan orang-orang yang aniayai”.

Tetapi hawa nafsu Qabil selalu hendak membunuh saudaranya. Lalu dibunuhnya. Maka adalah dia termasuk golongan yang rugi”

KESIMPULAN 1: Manusia yang baik itu adalah yang lurus hati dan boleh menerima keputusan tuhan dengan reda. Manusia jahat itu adalah dengki dan tidak merasa senang dengan nikmat yang tuhan beri kepada orang lain. Walaupun Qabil dilahirkan dalam syurga, tetapi sifat dengkinya menjadikan dia manusia jahat.

KESIMPULAN 2: Bila manusia dikuasai oleh syaitan dan nafsu amarah yang jahat, manusia yang keluar dari satu rahim (maksudnya adik beradik) pun boleh berkelahi, benci-membenci dan busuk-membusuk sesama mereka. Mereka lupa tentang ikatan perhubungan mereka, sebaliknya menjulang rasa ego dan nafsu jahat mereka. Orang semacam ini adalah manusia jahat lagi bodoh.

KESIMPULAN 3: Jangan lihat kebaikan manusia daripada kata-katanya, tetapi lihatlah daripada perbuatannya. Manusia yang jahat ini biasanya pandai bermanis muka. Kalau agak ragu dan samar, siasatlah sehingga bertemu kebenaran.

KESIMPULAN 4: Manusia yang bertunjangkan hawa-nafsu memang suka menentang dan membantah, sekalipun kata-kata itu datangnya dari Tuhan.

KESIMPULAN 5: Meskipun Habil menanam mayat Qabil selepas pembunuhannya, namun perbuatannya bukanlah tiket untuk dia dipanggil “manusia baik”. Manusia yang baik itu adalah manusia yang patuh kepada tuhan.

KISAH NABI YUSUF
Kemudian mari kita melihat kisah Nabi Yusuf yang menyayat hati. Nabi Yaakub A.S ada 2 orang isteri. Dari isteri pertama, dia mendapat 10 orang anak lelaki. Manakala dari isteri kedua, dia mendapat Yusuf dan adiknya, Bunyamin.

Kesemua 10 orang abangnya sangat dengki dan benci kepadanya. Kenapa begitu?

Mereka berkumpul dan merancang untuk membunuhnya. Pasal apa? Rupa-rupanya kisah manusia baik, manusia jahat sudah ada semenjak dulu lagi. Ia sebuah kisah turun-temurun yang didorong oleh nafsu jahat di dalam dada.

10 orang abangnya membawa Yusuf keluar kota. Nun dibawa ke padang pasir yang jauh dari ibubapa.

Mereka merancang membunuhnya. Alasan mereka, Nabi Yaakub lebih sayang kepadanya daripada mereka.

Seorang daripada mereka memberi cadangan. “Tolak sahaja Yusuf itu ke dalam perigi buta. Kemudian kita bawa balik hati serigala (yang kononnya membunuh Yusuf) sebagai bukti kepada ayah bonda”.

Kenapa adik beradiknya begitu jahat dan dengki kepadanya? Apa salah Yusuf? Apa dosanya?

BUKTI QAT’IE: Mari kita dengarkan terjemahan dari Al-Quran, surah Yusuf, ayat (7-10) berkenaan perkara ini.

“Sesungguhnya adalah cerita Yusuf dan saudara-saudaranya itu, menjadi keterangan bagi orang-orang yang bertanya.

Ketika mereka bercakap sesama saudaranya, katanya, “Sesungguhnya Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) itu lebih dicintai oleh bapa kita daripada kita ini, sedangkan kita banyak (lebih banyak tenaga dan kerja). Sebenarnya bapa kita di dalam kesesatan yang nyata”.

“Bunuhlah Yusuf itu, atau buangkanlah ia ke negeri yang jauh, supaya bapa mengasihimu. Kemudian itu, kamu menjadi orang-orang yang baik”

Berkata salah seorang daripada mereka itu (bernama Yahuda): “Janganlah kamu bunuh Yusuf itu, tetapi lemparkanlah sahaja ke dalam sumur (perigi), nanti tentu akan diambil oleh orang yang lalu lalang, jika kamu suka memperbuat yang demikian”.

KESIMPULAN 1: Awasilah orang-orang yang pandai berbicara. Mulutnya manis bagaikan gula, sedangkan hatinya jahat bagaikan serigala. Ketahuilah, taqwa (kebaikan) bukan terletak di mulut, tetapi pada hati.

KESIMPULAN 2: Orang yang dengki boleh berpakat di antara mereka untuk merosakkan orang lain. Walaupun mereka berasal dari satu rahim (adik beradik), namun mereka selalu kalah kepada nafsu dan syaitan.

KESIMPULAN 3: Mereka pandai membuat helah dan lakonan, sedangkan Tuhan lebih hebat daripada mereka. Tunggulah makar (rencana) Allah terhadap mereka.

KESIMPULAN 4: Abang-abangnya kemudian memelihara Nabi Yaakub dan isterinya. Perbuatan “memelihara” itu bukanlah tiket untuk mereka bertukar menjadi manusia baik dalam peristiwa penganiayaian terhadap Yusuf.

KESIMPULAN 5: Tuhan kemudian menjadikan Yusuf lebih mulia daripada mereka. Tertolaklah rencana jahat mereka.


KONTEKS KEHIDUPAN MODEN
Dalam konteks kehidupan moden sekarang, banyak kita dapati mereka yang pandai dan bijak bercakap, pandai memutarbelitkan keadaan sehingga kesalahan mereka ditutup rapat dan kesalahan orang lain diperbesar-besarkan.

Ada juga orang yang pendiam, tak pandai bercakap atau berhujjah menjadi mangsa orang lain yang pandai memanipulasikan kelemahan mereka. Kelemahan mereka diperbesar-besarkan dan mereka diracun sebagai “figure yang negative” kepada masyarakat.

Sumber asal: E-mel (tidak diketahui)

Saturday, 3 January 2015

Assalamualaikum.

Semua umat Islam di dunia maklum bahawa tarikh 12 Rabiul Awwal merupakan satu tarikh keramat dalam kalendar Hijr.

Pada hari bersejarah ini, lahirlah seorang insan agung; junjungan besar, Nabi Muhammad SAW. Kelahiran baginda membawa rahmat kepada seluruh umat manusia.

Mengikut sejarah Islam, hari keputeraan Nabi Muhammad SAW jatuh pada hari Isnin (hadith Riwayat Muslim, 8/25) atau bersamaan dengan 23 April 571 mengikut perkiraan kalendar Masehi. Baginda adalah nabi yang terakhir diutuskan oleh Allah SWT kepada umat manusia. Tapak kelahiran baginda kini mempunyai satu bangunan kecil yang dikenali sebagai 'Maulid Nabi'.

Setiap tahun, sudah menjadi lumrah umat Islam akan menyambut hari keputeraan Nabi Muhammad SAW dengan mengadakan majlis untuk memperingatinya seperti mengadakan acara seperti perarakan, ceramah dan sebagainya.

Memuliakan hari keputeraan Nabi Muhammad SAW membawa kepada banyak kelebihan dan rahmat. Bayangkan, hanya dengan berniat sahaja untuk mengadakan Maulud Nabi, sudahpun dikira mendapat pahala dan dimuliakan. Sememangnya, bernazar untuk melakukan sesuatu yang baik merupakan satu doa dan dikira sebagai amal soleh.

Jelas kepada kita bahawa pembalasan Allah Subhanahu Wataala terhadap kebaikan begitu cepat sehinggakan terdetik sahaja di hati hendak berbuat kebaikan, sudah Allah SWT akan memberi pembalasan yang tiada ternilai. Seseorang yang beriman, kuat bersandar kepada Allah, ketika di dalam kesusahan dia tetap tenang dan hatinya hanya mengadu kepada Allah dan mengharapkan pertolongan dan kasih sayang Allah Subhanahu Wataala.

Keberkatan mengadakan Majlis Maulud itu bukan sahaja didapati oleh orang yang mengadakan majlis itu, tetapi seluruh ahli rumah atau orang yang tinggal di tempat itu turut mendapat keberkatannya.



Sumber maklumat:  ms.wikipedia.org (Maulidur Rasul)
Imej:  Tidak Diketahui

Friday, 2 January 2015

Iman...

Apakah yang dimaksudkan dengan iman dan apa kaitannya dengan kita, umat Islam?

Bagaimanakah tahap keimanan seseorang itu dinilai dan adakah dengan menggunakan skala biasa dapat memberikan jawapan kepada kita?

Iman dalam erti kata yang sebenar ialah aman iaitu tiada rasa takut. Perkataan iman itu sendiri berasal dari kata dasar "al-amn". Pengertian iman dari segi istilah ialah mempercayai Allah SWT dan rasul-Nya dengan pengucapan lidah dan kepercayaan dalam hati tanpa rasa syak dan ragu.

Iman seseorang tidak boleh dilihat atau dinilai dengan pengiraan atau mata kasar kerana ianya bersifat subjektif. Hanya Allah SWT sahaja yang dapat menghitung tahap serta nilai keimanan seseorang itu.

Seperti juga perkara yang lain, iman seseorang juga boleh bertambah atau berkurang. Kuat atau lemahnya iman seseorang itu bergantung kepada cara dan bagaimana dia melalui setiap liku kehidupannya seharian. Sekiranya seseorang itu menitik-beratkan nilai sesebuah keimanan, dia pasti akan melakukan perkara-perkara baik serta menjalankan setiap satu perintah yang diturunkan oleh Allah SWT dan rasul-Nya.

Sebagai contoh, sebagai umat Islam yang taat kepada perintah Allah SWT, sudah menjadi rukun bahawa solat 5 waktu itu adalah WAJIB dilaksanakan kecuali mereka-mereka yang 'tidak boleh melaksanakannya'. Oleh itu, adalah menjadi tanggungjawab kita untuk menunaikan solat 5 waktu itu bila tiba masanya kerana meninggalkannya bukan sahaja menjadi penyebab dosa, malah ia akan melemahkan keimanan serta meruntuhkan tiang agama.

Selain dari itu, keimanan juga akan menjadi lemah apabila kita terjerumus dengan hal-hal duniawi yang sungguh melekakan. Kita jadi alpa dengan status keimanan kita bila kita makin kerap mengejar dunia. Kita sendiri sedia maklum, terlalu banyak "sosial life" yang boleh menjadikan iman kita makin lemah tanpa kita sedar. Tak kiralah sama ada kegiatan sosial itu atas sebab kerja.

Antara tanda-tanda Iman kita kian lemah:


1) Melakukan dosa tanpa rasa bersalah - mungkin kita rasa itu cuma perkara kecil dan remeh. Contohnya, seorang pelakon yang membuka hijabnya semata-mata nak menjayakan watak yang diberi.

2) Rasa susah nak bangun pagi untuk melakukan solat, tapi boleh bangun pagi sebab ada tugas penting atau perlu bertugas di luar.

3) Tidak khusyuk ketika solat - masa sedang solat, otak ligat memikirkan hal dunia.

Asyik merungut dengan ketentuan takdir - bila sesuatu berlaku padanya, dia salahkan Allah, tak percayakan tuhan. Kata Allah tak sayang dia, tak tolong dia.

4) Tak sabar terima ujian - mengeluh bila sesuatu terjadi padanya. Menyalahkan semua yang berkaitan. Melepaskan geram pada orang yang ada kat sekelilingnya.

5) Sentiasa sibuk dengan urusan dunia sahaja - mereka akan dipandang hina jika tiada harta walaupun mereka sebenarnya tahu harta yang banyak itu tak boleh di bawa masuk ke dalam kubur untuk jadi bekalannya kat sana.

6) Meninggalkan Al-Quran tanpa di baca - ramai orang menjadikan Al-Quran sebagai hantaran perkahwinan tapi tak ramai yang mahu membacanya setiap malam untuk memberi cahaya pada rumahnya.

7) Tidak endah manusia melakukan maksiat hatta diri sendiri melakukan nya - melakukan maksiat baginya adalah hak peribadi sebab kubur tak sama. Mereka rasa menjaga hal sendiri lebih baik dari menjaga tepi kain orang lain.

8) Tidak merasa bersalah apabila melakukan sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam - perkara normal bagi pasangan kekasih berpegangan tangan. “Kolot kalau tak buat. Bercinta memanglah macam nih”, katanya.

9) Tidak merasakan apa -apa pun bila mendengar orang membaca ayat suci Al-Quran - meeker rasa mendengar lagu terbaru yang dinyanyikan oleh artis popular atau pujaannya lebih touching dan menghiburkan.

10) Suruh orang buat baik, tapi diri sendiri tak lakukannya - bila ahli keluarga atau kenalan ada bersamanya, dia menunjukkan contoh yang baik, pijak semut pun tak mati. Tapi dia menjadi dirinya yang sebenar bila tiada bersama mereka.

11) Berasa senang atau gembira bila sesuatu perkara buruk berlaku atau tiada kemajuan terjadi pada orang lain - dia merasa seronok sebab perkara tersebut akan beri peluang yang baik / berguna padanya.

12) Hanya peduli halal dan haram sahaja. Perkara makruh dia tak ambil kisah.

13) Ketawakan orang yang buat kebaikan kecil seperti mencuci masjid - mencuci masjid sebenarnya kerja mudah yang boleh dapat pahala yang banyak. Tapi masih ramai yang tak ambil tahu pun.

14) Tidak peduli akan keadaan umat Islam - ada duit yang banyak untuk beli kereta Maserati tapi tak terbuka hati untuk buat sesuatu untuk membantu rakyat Palestin.

15) Tak rasa bertanggung jawab untuk ikut kemajuan agama Islam.

16) Suka berdebat walaupun tiada bukti - cuma nak tunjuk dia hebat dan nak sakiti hati orang lain dengan hujahnya yang tak ada bukti yang kukuh.

17) Menjadi lalai dan obses kepada diri sendiri - merasa dirinya berjaya atas usahanya sendiri SERTA kelebihan dan kebijaksanaan yang dia ada.



Sumber: E-mel (tidak diketahui)


 

Copyright 2010 Biar Berakhirnya Di Sini.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.